dark

SEO Gambar: Mengoptimalkan gambar untuk mesin pencari

seo gambar

SEO Gambar: cara mengoptimalkan gambar agar ramah mesin pencari. Baik Anda seorang blogger atau menulis artikel untuk majalah atau surat kabar online, kemungkinan besar Anda akan bertanya-tanya apakah artikel Anda membutuhkan gambar atau tidak. Jawabannya selalu “Ya”. Gambar menghidupkan artikel dan juga berkontribusi pada SEO situs web Anda. Posting ini menjelaskan SEO gambar, sebuah cara mengoptimalkan gambar sepenuhnya ramah untuk mesin pencari. Ini juga memberikan petunjuk yang jelas bagaimana penggunaan gambar yang akan dapat meningkatkan pengalaman terbaik bagi pengguna.

Selalu gunakan gambar

Gambar, jika digunakan dengan benar, akan membantu pembaca lebih memahami artikel Anda. Pepatah lama “Sebuah gambar bernilai seribu kata” mungkin tidak berlaku untuk Google, ia hanya melihat gambar sebagai sebuah gambar saja. Tapi 1.000 kata membosankan jika tanpa gambar, sebuah diagram dapat mengilustrasikan apa yang Anda maksud, atau membuat postingan media sosial lebih menarik.

Ini adalah rekomendasi sederhana: tambahkan gambar ke setiap artikel yang Anda tulis agar lebih menarik. Terlebih lagi, karena penelusuran visual menjadi semakin penting, ini bisa memberikan sedikit lalu lintas yang bagus untuk Anda. Dan jika Anda memiliki konten visual, masuk akal untuk menempatkan SEO gambar sedikit lebih tinggi pada daftar tugas Anda.

Beberapa waktu lalu, Google Image mendapatkan antarmuka baru dengan filter, metadata, dan bahkan atribusi baru. Filter baru yang keren ini menunjukkan bahwa Google semakin mengetahui apa yang ada dalam sebuah gambar dan bagaimana gambar itu cocok dengan konteks yang lebih luas.

SEO gambar untuk google image
Pencarian Gambar Google menunjukkan lebih dari sekedar gambar

Temukan Gambar yang tepat

pilih foto yang tepat untuk seo gambar

Meskipun butuh usaha lebih, menggunakan gambar asli selalu lebih baik – foto yang Anda ambil sendiri – daripada foto stok. Foto profil Anda harus mudah dikenali dan itu benar-benar Anda, bukan foto orang lain. Begitu juga halaman tim Anda membutuhkan gambar tim Anda yang sebenarnya, bukan pria tidak jelas seperti di sebelah kanan ini. Tanamkan kepercayaan kepada pengunjung atau calon pembeli Anda bahwa mereka berhubungan dan menjalin bisnis dengan orang yang nyata.

Artikel Anda membutuhkan gambar yang relevan dengan subjeknya. Jika Anda menambahkan foto acak hanya untuk mendapatkan poin hijau di analisis konten plugin Yoast SEO atau Rank Math, Anda salah melakukannya. Gambar harus mencerminkan topik postingan atau memiliki tujuan ilustrasi di dalam artikel. Selain itu, coba letakkan gambar di dekat teks yang relevan. Jika Anda memiliki gambar utama atau gambar yang ingin Anda rangking, cobalah untuk menyimpannya di dekat bagian atas halaman, jika memungkinkan tanpa merasa terpaksa.

Ada alasan mengapa menerapkan SEO gambar, bahwa gambar dengan teks terkait memiliki peringkat yang lebih baik untuk kata kunci yang dioptimalkan. Tapi kita akan membahas SEO gambar nanti di artikel ini.

Alternatif

Jika Anda tidak memiliki gambar asli yang dapat Anda gunakan, ada cara lain untuk menemukan gambar unik dan tetap menghindari stok foto. Flickr.com adalah sumber gambar yang bagus misalnya, karena Anda dapat menggunakan gambar Creative Commons. Ingatlah untuk mengaitkan fotografer aslinya. Kami juga menyukai gambar yang disediakan oleh situs-situs seperti Unsplash dan Pixabay. Kami memiliki posting blog yang memberi Anda gambaran umum yang luar biasa tentang tempat mendapatkan gambar yang bagus. Yang jelas hindari foto stok, dan jika Anda terpaksa menggunakan foto stok, pilih yang terlihat alami dan lebih orisinil. Namun foto apa pun yang Anda gunakan, Anda mungkin akan menyadari bahwa gambar dengan orang-orang di dalamnya selalu terlihat seperti foto stok. Kecuali jika Anda mengambil fotonya sendiri, yang (menurut kami) selalu merupakan ide terbaik, karena itu pasti unik.

Alternatif yang lain untuk foto dapat berupa grafik atau ilustrasi. Untuk ini mungkin Anda harus menyewa ilustrator profesional untuk membuat gambar sesuai keinginan Anda. Jika Anda belum mampu membayar mereka, kami menyarankan Anda menggunakan Canva. Ada banyak templat dan gambar yang dapat Anda gunakan secara gratis.

Jangan berlebihan dalam menggunakan gambar, meskipun GIF animasi populer, mungkin membuat postingan Anda lebih sulit untuk dibaca, karena pergerakan gambar mengganggu perhatian pembaca Anda. Mereka juga dapat memperlambat halaman Anda.

panda
Dada panda, TinyPNG

Mempersiapkan SEO gambar untuk digunakan dalam artikel Anda

Setelah Anda menemukan gambar yang tepat – apakah itu foto, ilustrasi, atau bagan – langkah selanjutnya adalah mengoptimalkannya untuk digunakan di situs Anda. Jadi sebelum Anda menambahkan gambar Anda, ada beberapa hal yang perlu Anda pikirkan:

Pilih nama file yang benar

SEO gambar dimulai dengan nama file. Anda ingin Google mengetahui tentang gambar itu tanpa melihatnya, jadi gunakan kata kunci Anda pada nama file gambar. Sederhana: jika Anda menulis artikel Janda Bolong dan Anda menggunakan gambar yang menunjukkan gambar tanaman hias janda bolong dalam pot, nama file tidak boleh DSC0320.jpg atau Capture003.png. Nama file yang tepat adalah janda-bolong-tanaman-hias.jpg. Pastikan subjek utama foto (dan artikel Anda) berada di awal nama file.

Pilih format yang tepat

Untuk gambar, format yang benar tidak ada; itu tergantung pada jenis gambar dan bagaimana Anda ingin menggunakannya. Singkatnya, kami merekomendasikan format gambar yang cocok:

  • pilih JPEG untuk foto atau ilustrasi yang lebih besar: ini akan memberi Anda hasil yang bagus dalam hal warna dan kejernihan dengan ukuran file yang relatif kecil;
  • gunakan PNG jika Anda ingin menjaga transparansi latar belakang pada gambar Anda;
  • atau, gunakan WebP, daripada JPEG dan PNG. Ini akan menghasilkan gambar berkualitas tinggi dengan ukuran file yang lebih kecil. Anda dapat menggunakan alat seperti Squoosh untuk mengubah gambar Anda menjadi WebP. Plugin WebPShop berguna menyimpan file gambar dalam format WebP menggunakan PhotoShop.
  • gunakan SVG untuk logo dan ikon. Dengan bantuan CSS atau JavaScript, Anda dapat mengelola gambar dalam format SVG, misalnya, mengubah ukurannya tanpa kehilangan kualitas.

Jika Anda mengetahui sebagian besar audiens Anda menggunakan browser atau perangkat tertentu, pastikan untuk memeriksa apakah format pilihan Anda didukung oleh browser tersebut di CanIuse.com.

Ketika Anda telah memilih nama dan format yang tepat, sekarang saatnya untuk mengubah ukuran dan mengoptimalkan gambar Anda!

Skala untuk SEO gambar

Waktu pemuatan penting untuk UX dan SEO. Semakin cepat situsnya, semakin mudah bagi pengguna dan mesin pencari untuk mengunjungi (dan mengindeks) sebuah halaman. Gambar dapat berdampak besar pada waktu pemuatan, terutama saat Anda mengunggah gambar yang sangat besar tetapi tampil sangat kecil pada halaman. Misal gambar asli berskala 2500 × 1500 piksel tetapi yang ditampilkan pada ukuran 250 × 150 piksel, gambar masih harus dimuat dalam skala aslinya. WordPress membantu Anda melakukan ini dengan secara otomatis menyediakan gambar dalam berbagai ukuran setelah mengunggahnya. Sayangnya, itu tidak berarti ukuran file juga dioptimalkan, itu hanya ukuran tampilan gambar. Meskipun beberapa tema memiliki fitur penyesuaian gambar tetapi mengubah ukuran gambar ke tampilan yang Anda inginkan lebih baik. Jadi pikirkan tentang ukuran gambar yang Anda unggah!

Gunakan gambar responsif

Yang ini penting untuk SEO juga, dan jika Anda menggunakan WordPress, itu sudah selesai untuk Anda karena ditambahkan secara default dari versi 4.4. Gambar harus memiliki atribut srcset, yang memungkinkan untuk menampilkan gambar yang berbeda per lebar layar – ini sangat berguna untuk perangkat seluler.

Kurangi ukuran file

Langkah selanjutnya dalam SEO gambar adalah memastikan bahwa gambar yang diskalakan dikompresi sehingga ditampilkan dalam ukuran file sekecil mungkin.

Tentu saja, Anda dapat mengekspor gambar dan bereksperimen dengan kualitas hasil, tetapi kami lebih suka menggunakan gambar dengan kualitas setinggi mungkin, terutama mengingat popularitas retina dan layar serupa saat ini.

Anda masih dapat memperkecil ukuran file dari gambar-gambar ini dengan menghapus data EXIF, misalnya. Kami merekomendasikan menggunakan alat seperti ImageOptim atau situs web seperti Squoosh, JPEGmini, jpeg.io atau Kraken.io. Izinkan saya memberi Anda perbandingan berdampingan. Di bawah ini adalah dua foto panda. Gambar kiri disimpan sebagai PNG 24-bit langsung dari Adobe Photoshop. Di sebelah kanan adalah gambar yang sama yang diproses oleh TinyPNG. Dapatkah Anda menemukan perbedaan antara keduanya?

seo gambar kurangi ukuran file
Kompresi file gambar PNG menggunakan TinyPNG

Saat Anda telah mengoptimalkan gambar, Anda dapat menguji laman Anda dengan alat seperti Google PageSpeed ​​Insights, Lighthouse, WebPageTest.org atau Pingdom.

Menambahkan gambar ke artikel Anda

Meskipun Google semakin baik dalam mengenali apa yang ada dalam sebuah gambar, tetapi sebaiknya Anda tidak mengandalkan sepenuhnya kemampuan mereka. Semuanya tergantung Anda dalam memberikan konteks untuk gambar itu – jadi isilah sebanyak yang Anda bisa! Kami akan membahas caranya di bawah ini.

Gambar Anda siap digunakan, tetapi jangan letakkan begitu saja ke dalam artikel Anda di tempat mana saja. Seperti disebutkan sebelumnya, menambahkannya dekat dengan konten tekstual terkait sangat membantu. Itu memastikan teks relevan dengan gambar seperti gambar dengan teks, sesuatu yang disukai pengguna dan Google.

Teks

Judul gambar adalah teks yang menyertai gambar di halaman – jika Anda melihat gambar di artikel ini, itu adalah teks di di bawah masing-masing gambar. Mengapa teks penting untuk SEO gambar? Karena orang menggunakannya saat memindai artikel. Orang cenderung memindai judul, gambar, dan teks saat mereka memindai halaman web. Jauh di tahun 1997, Jakob Nielsen menulis:

“Elemen yang meningkatkan pemindaian termasuk judul, huruf besar, teks tebal, teks yang disorot, daftar berpoin (senarai), grafik, takarir, kalimat topik, dan daftar isi.”

Pada tahun 2012, KissMetrics melangkah lebih jauh, dengan menyatakan bahwa:

“Teks di bawah gambar dibaca rata-rata 300% lebih banyak daripada badan artikel itu sendiri, jadi tidak menggunakannya, atau tidak menggunakannya dengan benar, berarti kehilangan kesempatan untuk melibatkan sejumlah besar pembaca potensial.”

Apakah Anda perlu menambahkan teks ke setiap gambar? Tidak, karena terkadang gambar memiliki tujuan lain, misal sekadar ilustrasi. Putuskan apakah Anda ingin menggunakan milik Anda untuk SEO juga atau tidak. Mengingat kebutuhan untuk menghindari pengoptimalan yang berlebihan, kami sarankan Anda hanya menambahkan teks yang masuk akal bagi pengunjung untuk berada di sana. Pikirkan pengunjung Anda terlebih dahulu, dan jangan menambahkan teks hanya untuk tujuan SEO gambar.

teks alt dan teks judul

Teks alt (atau tag alt) ditambahkan ke gambar sehingga akan ada teks deskriptif jika gambar tidak dapat ditampilkan kepada pengunjung karena alasan apa pun. Kami tidak bisa mengatakannya lebih baik dari Wikipedia:

“Dalam situasi di mana gambar tidak tersedia untuk pembaca, mungkin karena mereka telah mematikan gambar di browser web mereka atau menggunakan pembaca layar karena gangguan penglihatan, teks alternatif memastikan bahwa tidak ada informasi atau fungsionalitas yang hilang.”

Pastikan untuk menambahkan teks alt ke setiap gambar yang Anda gunakan, dan pastikan teks alt menyertakan kata kunci / frasa kunci SEO untuk halaman tersebut (jika sesuai). Yang terpenting, jelaskan apa yang ada pada gambar sehingga mesin telusur dan orang-orang dapat memahaminya. Semakin relevan informasi seputar gambar, semakin banyak mesin telusur yang menganggap gambar ini penting.

Saat mengarahkan kursor ke gambar, beberapa browser menampilkan teks judul sebagai ‘tool tip’. Chrome menampilkan teks judul seperti yang dimaksudkan. Teks judul untuk gambar serupa dan banyak orang yang menggunakan judul hanya menyalin teks seluruhnya, tetapi semakin banyak orang meninggalkannya sama sekali. Mengapa demikian? Ini pendapat Mozilla:

“Judul memiliki sejumlah masalah aksesibilitas, terutama didasarkan pada fakta bahwa dukungan pembaca layar sangat tidak dapat diprediksi dan sebagian besar browser tidak akan menampilkannya kecuali Anda mengarahkan mouse (misalnya, tidak ada akses ke pengguna keyboard).”

Informasi pendukung seperti itu sebaiknya dimasukkan ke dalam teks artikel utama, daripada dilampirkan pada gambar.

Tambahkan data terstruktur gambar

Menambahkan data terstruktur ke halaman Anda dapat membantu mesin telusur menampilkan gambar Anda sebagai hasil kaya. Meskipun Google mengatakan bahwa data terstruktur tidak membantu Anda mendapatkan peringkat yang lebih baik, hal itu membantu untuk mendapatkan daftar yang lebih sempurna di Penelusuran Gambar. Namun, masih ada lagi. Misalnya, jika Anda memiliki resep masakan di situs Anda dan Anda menambahkan data terstruktur ke gambar Anda, Google juga dapat menambahkan lencana ke gambar Anda yang menunjukkan bahwa gambar ini adalah resep. Gambar Google mendukung data terstruktur untuk jenis berikut:

  • Produk
  • Video
  • resep

Google memiliki sejumlah pedoman yang harus Anda ikuti jika Anda ingin gambar Anda tampak kaya dalam penelusuran gambar. Pertama, saat menentukan gambar sebagai properti data terstruktur, pastikan bahwa gambar tersebut benar-benar milik instance jenis itu. Selain itu, gambar Anda harus memiliki atribut gambar dan gambar Anda harus dapat di-crawl dan diindeks. Anda dapat menemukan semuanya dalam Pedoman Umum Data Terstruktur Google.

OpenGraph dan Twitter Cards

Ini adalah penggunaan gambar untuk berbagi di media sosial. Jika Anda menambahkan tag gambar berikut ke bagian <head> di halaman HTML Anda seperti ini:

Itu akan memastikan gambar Anda akan disertakan dalamkolom Facebook (dan OpenGraph juga digunakan untuk Pinterest, misalnya).

SEO gambar OpenGraph dan Twitter Cards
Tampilan postingan yang dibagikan di sosial media.

Saya menyarankan Anda mengggunakan SEO plugin untuk mempermudah pekerjaan Anda. Plugin dapat melakukannya secara otomatis, Anda tidak perlu membuatnya secara manual.

Peta situs XML gambar

Jika Anda seorang pengembang web, Anda mungkin bertanya-tanya tentang peta situs XML gambar. Saya lebih suka mendeskripsikan ini sebagai gambar dalam peta situs XML. Google menjelaskan tentang ini:

Selain itu, Anda dapat menggunakan ekstensi gambar Google untuk peta situs untuk memberikan informasi lebih lanjut kepada Google tentang gambar yang tersedia di halaman Anda. Informasi peta situs gambar membantu Google menemukan gambar yang mungkin tidak dapat kita temukan dengan cara lain (seperti gambar yang dijangkau situs Anda dengan kode JavaScript), dan memungkinkan Anda untuk menunjukkan gambar di situs yang Anda inginkan agar dirayapi dan diindeks oleh Google.

Menambahkan gambar ke peta situs XML Anda membantu Google mengindeks gambar Anda, jadi pastikan untuk melakukannya untuk SEO gambar yang lebih baik.

Menayangkan gambar melalui CDN gambar

Kita semua tahu CDN sebagai salah satu pengoptimalan kecepatan situs yang paling populer. Beberapa perusahaan yang menyediakan CDN juga memiliki CDN khusus untuk gambar. Tugas utama CDN gambar adalah untuk mengoptimalkan gambar Anda dan mengirimkannya ke pengunjung Anda secepat mungkin. Menjalankan CDN gambar dapat mempercepat pengiriman gambar Anda berkali-kali.

CDN gambar memungkinkan Anda menangani transformasi, pengoptimalan, dan pengiriman gambar. Anda dapat menentukan beban kapan dan bagaimana cara kerjanya. Misalnya, Anda dapat meminta bahwa semua gambar PNG Anda harus dikonversi ke webp on-the-fly. Anda memilih opsi ini karena pemuatan jenis gambar ini tercepat dan tanpa mengurangi kualitas gambar. CDN gambar memiliki banyak opsi untuk menyempurnakan prosesnya, tetapi seringkali pengaturan default adalah yang paling cocok untuk sebagian besar situs.

Ada banyak penyedia layanan CDN gambar untuk Anda pilih, seperti Sirv, Cloudinary, dan Imagekit. Selain itu, platform seperti Cloudflare memungkinkan Anda menentukan cara mengubah ukuran, memformat ulang, dan penyajian gambar.

SEO Gambar: ikhtisar

SEO Gambar adalah kumpulan dari sejumlah elemen. Dengan Google yang semakin baik dalam mengenali elemen dalam gambar setiap hari, masuk akal untuk memastikan gambar dan semua elemennya berkontribusi pada pengalaman pengguna yang baik serta ramah SEO. Bodoh sekali jika mencoba menipu Google.

Ingatlah hal-hal ini saat menambahkan gambar ke artikel:

  • Gunakan gambar relevan yang cocok dengan teks Anda.
  • Pilih nama file yang bagus untuk gambar Anda.
  • Pastikan dimensi gambar sesuai dengan ukuran gambar yang ditampilkan, tampilkan orisinil.
  • Gunakan srcset jika memungkinkan.
  • Kurangi ukuran file untuk memuat lebih cepat (Google menyarankan format Webp).
  • Tambahkan keterangan, jika sesuai, untuk memudahkan pemindaian halaman.
  • Gunakan teks alt gambar, tidak perlu teks judul.
  • Tambahkan data terstruktur ke gambar Anda.
  • Tambahkan tag OpenGraph dan Twitter Card untuk gambar tersebut.
  • Gunakan gambar di peta situs XML Anda.
  • Menyajikan gambar melalui CDN.
  • Berikan semua konteks yang Anda bisa!

Selain berkontribusi pada SEO dan pengalaman pengguna, gambar juga dapat memainkan peran penting dalam konversi. Jadi, jangan meremehkan pentingnya SEO gambar di situs Anda!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Post
absensi online google form

Absensi Online Google Form, dengan Tanda Tangan

Next Post
mengembalikan driver nvidia

Cara Mengembalikan Driver Nvidia di Windows 10

Related Posts
Total
0
Share