dark

500 Internal Server Error, Bagaimana Cara Mengatasinya

500 Internal Server Error
500 Internal Server Error

500 Internal Server Error adalah kode status HTTP yang sangat umum, pertanda ada yang tidak beres di server situs web, tetapi server tidak bisa lebih spesifik tentang masalah sebenarnya.

Apakah Anda Webmaster? Lihat cara memperbaiki 500 masalah Kesalahan Server Internal di situs Anda sendiri di bagian bawah halaman untuk beberapa saran yang lebih baik jika Anda melihat 500 Kesalahan Server Internal pada satu atau lebih halaman Anda sendiri.

Mengapa 500 Internal Server Error Tertampil?

Pesan kesalahan ini dapat dilihat dengan berbagai cara karena setiap situs web diizinkan untuk menyesuaikan pesan.

500 Internal Server Error
500 Internal Server Error

Berikut beberapa tampilan yang mungkin Anda lihat kesalahan HTTP 500:

500 Internal Server Error

HTTP 500 – Internal Server Error

Temporary Error (500)

Internal Server Error

HTTP 500 Internal Error

500 Error

HTTP Error 500

500. That’s an error

Karena 500 Internal Server Error dihasilkan oleh situs web yang Anda kunjungi, Anda dapat melihatnya di browser mana pun di sistem operasi apa pun, bahkan di ponsel cerdas Anda. Sebagian besar ditampilkan di dalam jendela browser internet, seperti biasa halaman web.

Penyebab HTTP 500 Error

Seperti yang kami sebutkan di atas, tampilnya pesan Internal Server Error (Kesalahan Server Internal) menunjukkan bahwa ada sesuatu, secara umum, ada yang salah. Sering kali, “salah” berarti masalah dengan halaman atau pemrograman situs, tetapi pasti ada kemungkinan masalahnya ada di pihak Anda, sesuatu yang akan kita selidiki di bawah.

Catatan: Informasi yang lebih spesifik tentang penyebab kesalahan HTTP 500 tertentu sering kali diberikan saat terjadi pada server yang menggunakan perangkat lunak Microsoft IIS. Perhatikan angka setelah 500, seperti pada HTTP Error 500.19 – Internal Server Error, yang berarti data Konfigurasi tidak valid. Lihat di bagian akhir artikel daftar lengkapnya tentang kemungkinan lain bagaimana Kesalahan Server Internal ditampilkan.

Cara Memperbaiki 500 Internal Server Error

Seperti yang kami singgung di atas, 500 Internal Server Error adalah kesalahan sisi server, yang berarti masalahnya mungkin bukan pada komputer atau koneksi internet Anda, melainkan dengan server situs web.

Meskipun tidak mungkin, ada kemungkinan ada sesuatu yang salah di pihak Anda, dalam hal ini kami akan melihat beberapa hal yang dapat Anda coba:

  1. Reload (muat ulang) halaman web. Anda dapat melakukannya dengan mengeklik tombol refresh / segarkan / muat ulang. Anda juga dapat menggunakan keyboard dengan menekan tombol F5 atau Ctrl + R. Alternatif lain mencoba masukkan kembali URL pada bilah alamat.

    Meskipun 500 Internal Server Error adalah masalah di server web, masalahnya mungkin hanya sementara. Mencoba memangggil halaman itu lagi sering kali akan berhasil.

    Catatan: Jika pesan 500 Internal Server Error muncul selama proses checkout di toko online, ketahuilah bahwa upaya duplikat untuk checkout mungkin akan menghasilkan banyak pesanan – dan dikenakan biaya ganda! Sebagian besar pedagang memiliki perlindungan otomatis dari tindakan semacam ini, tetapi Anda harus tetap waspada.
  2. Kosongkan cache browser Anda. Jika ada masalah dengan versi cache dari halaman yang Anda lihat, itu bisa menyebabkan masalah HTTP 500.

    Catatan: Kesalahan Server Internal tidak sering disebabkan oleh masalah penyimpanan cache, tetapi saya kadang-kadang, melihat kesalahan itu hilang setelah membersihkan cache. Ini adalah hal yang mudah dan tidak berbahaya untuk dicoba, jadi jangan lewatkan. Bagaimana caranya? Tekan saja tombol Ctrl + F5.
  3. Hapus cookie browser Anda. Beberapa 500 masalah Kesalahan Server Internal dapat diperbaiki dengan menghapus cookie yang terkait dengan situs tempat Anda mendapatkan kesalahan. Setelah menghapus cookie, restart browser dan coba lagi.
  4. Pecahkan masalah sebagai error 504 Gateway Timeout. Ini tidak terlalu umum, tetapi beberapa server akan menampilkan 500 Internal Server Error ketika pada kenyataannya 504 Gateway Timeout adalah pesan yang lebih sesuai berdasarkan penyebab masalah.
  5. Menghubungi pemilik situs web secara langsung adalah pilihan lain, meskipun ini merepotkan. Ada kemungkinan besar bahwa administrator situs sudah mengetahui tentang kesalahan 500, tetapi jika Anda curiga tidak, memberi tahu mereka akan membantu Anda dan mereka (dan orang lain). Lihat daftar Informasi Kontak Situs Web kami untuk informasi kontak situs web populer. Sebagian besar situs memiliki akun jejaring sosial berbasis dukungan dan beberapa situs bahkan memiliki email dan nomor telepon.

    Tip: Jika sepertinya situs tersebut benar-benar mati dan Anda tidak dapat menemukan cara untuk melaporkan 500 pesan Kesalahan Server Internal ke situs web, coba di Twitter, ini mungkin membantu Anda menangani gangguan. Anda biasanya dapat melakukannya dengan mencari #websitedown di Twitter, #gmaildown atau #facebookdown.
  6. Kembali lagi nanti. Sayangnya, pada titik ini, 500 Internal Server Error tidak diragukan lagi merupakan masalah di luar kendali Anda yang pada akhirnya akan diperbaiki oleh orang lain.

Selama pembelian online, jika anda melihat 500 kesalahan server internal muncul, penjualan akan dihentikan. Ini hal yang bagus, biasanya bisa membantu toko online memecahkan masalah dengan sangat cepat!

Bahkan jika Anda mendapatkan kesalahan 500 di situs yang tidak menjual apa pun, seperti YouTube atau Twitter, selama Anda memberi tahu mereka tentang masalah tersebut, atau setidaknya mencobanya, tidak banyak yang dapat Anda lakukan selain menunggu.

Memperbaiki 500 Masalah Kesalahan Server Internal di Situs Anda Sendiri

500 Internal Server Error di situs web Anda membutuhkan tindakan yang sama sekali berbeda. Seperti yang kami sebutkan di atas, kebanyakan 500 kesalahan adalah kesalahan sisi server, yang berarti kemungkinan masalah Anda diperbaiki jika itu adalah situs web Anda.

Ada banyak alasan mengapa situs Anda menyajikan Kesalahan 500 kepada pengguna Anda, tetapi berikut ini yang paling umum:

  • A Permission Error. Dalam kebanyakan kasus, 500 Internal Server Error disebabkan oleh izin yang salah pada satu atau lebih file atau folder. Dalam kebanyakan kasus, izin yang salah pada skrip PHP dan CGI harus disalahkan. Ini biasanya harus disetel pada 0755 (-rwxr-xr-x).
  • Batas Waktu PHP. Jika skrip Anda terhubung ke sumber daya eksternal dan sumber daya tersebut timeout, kesalahan HTTP 500 dapat terjadi. Aturan batas waktu, atau penanganan error yang lebih baik dalam skrip Anda, akan membantu jika ini adalah penyebab error 500.
  • Kesalahan Pengodean di ‘.htaccess’. Meskipun tidak umum, pastikan untuk memeriksa bahwa file .htaccess situs Anda terstruktur dengan benar.

Jika Anda menjalankan WordPress, Joomla, atau manajemen konten atau sistem CMS lainnya, pastikan untuk mencari pusat dukungan mereka untuk bantuan yang lebih spesifik dalam memecahkan masalah 500 Internal Server Error.

Jika Anda tidak menggunakan alat manajemen konten off-the-shelf, penyedia hosting web Anda, seperti InMotion, Dreamhost, 1&1, dll., mungkin memiliki bantuan seputar 500 Error yang lebih spesifik untuk situasi Anda.

Bentuk Lain Kesalahan Server Internal yang Mungkin Anda Lihat

Di Internet Explorer, pesan Website jika tidak dapat menampilkan halaman sering menunjukkan HTTP 500 Internal Server Error. Kemungkinan lain adalah 405 Method Not Allowed error, tetapi Anda dapat memastikan dengan mencari 500 atau 405 di bilah judul IE.

Sementara layanan Google, seperti Gmail atau Google+, jika mengalami Kesalahan Server Internal 500, mereka sering menampilkan Temporary Error (500), atau hanya 500.

Sedangkan Windows Update melaporkan Kesalahan Server Internal, dengan menampilkan pesan WU_E_PT_HTTP_STATUS_SERVER_ERROR atau sebagai kode kesalahan 0x8024401F.

Jika situs web yang melaporkan kesalahan 500 menjalankan Microsoft IIS, Anda mungkin mendapatkan pesan kesalahan yang lebih spesifik:

500.0Module or ISAPI error occurred.
500.11Application is shutting down on the web server.
500.12Application is busy restarting on the web server.
500.13Web server is too busy.
500.15Direct requests for Global.asax are not allowed.
500.19Configuration data is invalid.
500.21Module not recognized.
500.22An ASP.NET httpModules configuration does not apply in Managed Pipeline mode.
500.23An ASP.NET httpHandlers configuration does not apply in Managed Pipeline mode.
500.24An ASP.NET impersonation configuration does not apply in Managed Pipeline mode.
500.50A rewrite error occurred during RQ_BEGIN_REQUEST notification handling. A configuration or inbound rule execution error occurred.
500.51A rewrite error occurred during GL_PRE_BEGIN_REQUEST notification handling. A global configuration or global rule execution error occurred.
500.52A rewrite error occurred during RQ_SEND_RESPONSE notification handling. An outbound rule execution occurred.
500.53A rewrite error occurred during RQ_RELEASE_REQUEST_STATE notification handling. An outbound rule execution error occurred. The rule is configured to be executed before the output user cache gets updated.
500.100Internal ASP error.

Informasi selengkapnya tentang kode khusus IIS ini dapat ditemukan di halaman Microsoft: The HTTP status code di halaman IIS 7.0, IIS 7.5, dan IIS 8.0.

Error yang Mirip HTTP 500 Error

Banyak pesan kesalahan browser yang mirip dengan pesan 500 Kesalahan Server Internal karena semuanya adalah kesalahan sisi server, seperti 502 Bad Gateway, 503 Service Unavailable, dan 504 Gateway Timeout.

Banyak kode status HTTP sisi klien juga ada, seperti kesalahan 404 Not Found yang populer, antara lain. Anda dapat melihat semuanya di daftar Kesalahan Kode Status HTTP kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Post
Jaringan 4G

Apa Itu Jaringan Nirkabel 4G?

Next Post
Download Windows 10 ISO terbaru

Cara Download Windows 10 ISO Terbaru Full

Related Posts
Total
0
Share