Cara Menginstal Linux, Sebuah Tutorial Lengkap

Bagaimana cara menginstal Linux? Ini adalah proses yang lebih mudah dari yang Anda kira! Anda bahkan dapat mencoba Linux di PC Anda sebelum menginstalnya. Jika Anda tidak menyukainya, cukup reboot dan Anda akan kembali ke Windows. Jika Anda memiliki pengalaman menginstal Windows 7 atau Windows 10 maka pekerjaan ini akan jauh lebih mudah. Memang ada sedikit perbedaan tetapi itu tidak terlalu rumit.

Pilih Distro Linux dan Unduh

Pertama, Anda harus memilih distribusi Linux yang ingin Anda gunakan. Distribusi Linux mengemas kernel Linux dan perangkat lunak lain menjadi sistem operasi lengkap yang dapat Anda gunakan. Sekali Linux telah terpasang di komputer Anda, segera Anda dapat menggunakannya untuk bekerja. Anda tidak perlu menginstal aplikasi pengolah kata, peramban, dan lain-lain. Jadi sebuah distro Linux adalah sistem operasi plus aplikasi. Distribusi Linux yang berbeda memiliki alat sistem, lingkungan desktop, aplikasi yang disertakan, dan tema visual yang berbeda.

Ubuntu dan Linux Mint masih merupakan distribusi Linux yang paling populer. Kami juga sangat menyukai Manjaro dan MX Linux. Jika Anda suka tampilan seperti Mac dan lingkungan mirip Windows, maka pilihan yang bagus adalah elementary OS. Ada banyak sekali pilihan lainnya — tidak ada jawaban yang salah, meskipun beberapa distribusi Linux ditujukan untuk pengguna yang lebih teknis dan berpengalaman.

Setelah Anda memilih distribusi Linux pilihan Anda, kunjungi situs webnya (Distrowatch) dan unduh pemasangnya. Anda akan mendapatkan file ISO, yaitu file image disk yang berisi file instalasi distribusi Linux. Tentu saja Anda dapat mengunjungi situs distribusi masing-masing.

Terkadang, Anda akan diminta untuk memilih antara distribusi 32-bit dan 64-bit. Sebagian besar komputer modern memiliki CPU berkemampuan 64-bit. Jika komputer Anda dibuat dalam dekade terakhir, Anda harus memilih sistem 64-bit. Distribusi Linux menghilangkan dukungan untuk sistem 32-bit.

Buat Media Instalasi yang Dapat Di-Boot

Sebelum praktik bagaimana cara menginstal Linux pada mesin komputer Anda, silakan coba dulu (boot / jalankan tanpa instal). Untuk mem-boot, mencoba, dan nanti menginstal sistem Linux yang Anda unduh, Anda perlu membuat media instalasi yang dapat di-boot dari file ISO Anda.

Ada beberapa cara untuk melakukan ini. Jika Anda memiliki DVD yang dapat ditulisi yang ingin Anda gunakan, Anda dapat membakar file ISO ke disk menggunakan fungsi “Burn disc image” di Windows. Namun, Anda mungkin ingin menggunakan flash disk / drive USB. Media ini lebih cepat daripada DVD dan dapat digunakan di komputer mana pun tanpa atau dengan drive DVD.

Inilah yang Anda perlukan untuk membuat drive USB Linux yang dapat di-boot di Windows:

  • Siapkan file ISO distribusi Linux pilihan Anda, silakan unduh dari situs Distrowatch.com.
  • Perangkat lunak Rufus gratis. Instruksi resmi Ubuntu juga merekomendasikan Rufus.
  • Drive USB berukuran minimal 4 GB. Beberapa distribusi Linux mungkin memerlukan drive yang lebih besar jika mereka memiliki penginstal yang lebih besar, tetapi 4 GB sudah cukup untuk sebagian besar distribusi Linux, termasuk Ubuntu. Bahkan ada distro yang hanya membutuhkan ruang 300 MB. (Peringatan: Konten drive USB yang Anda gunakan akan dihapus.)

Jalankan Rufus dan masukkan flash drive USB Anda ke komputer untuk memulai. Pertama, di kotak “Device”, pilih drive USB Anda. Kedua, klik tombol “Select” dan telusuri file ISO yang Anda unduh. Ketiga, klik tombol “Start” untuk membuat drive USB.

menginstal linux - rufus boot

Anda mungkin melihat beberapa peringatan. Terima opsi default: Klik “Yes” jika Anda diminta untuk mengunduh file tambahan, dan klik “OK” jika Anda diminta untuk menulis dalam mode ISO. Terakhir, Anda akan diperingatkan bahwa Rufus akan menghapus semua file di drive USB Anda — pastikan Anda telah mencadangkan file penting apa pun dan klik “OK” untuk melanjutkan.

Rufus akan membuat drive pemasang USB Anda, dan Anda akan melihat bilah kemajuan di bagian bawah jendela terisi. Jika bilah hijau penuh bertuliskan “Ready”, Anda dapat mengklik “Close” untuk menyelesaikan proses.

Boot Media Instalasi Linux Anda

Penting untuk Anda perhatikan sebelum memulai tutorial cara menginstal Linux. Jika Anda mem-boot sistem Linux pada komputer yang sama dengan tempat Anda membuat media penginstalan, Anda bahkan tidak perlu mencabut drive USB Anda. Anda hanya perlu me-reboot PC Anda dan mem-boot-nya dari media instalasi Linux.

Untuk melakukannya, pilih opsi “Restart” di Windows. PC Anda dapat secara otomatis melakukan boot dari drive USB yang dimasukkan dan ke Linux.

Jika komputer Anda baru saja boot kembali ke Windows, Anda mungkin harus menekan tombol tertentu untuk mengakses menu perangkat boot dan memilihnya selama proses instalasi. Tombol umum yang mungkin harus Anda tekan selama proses boot termasuk F12, Escape, F2, dan F10. Anda mungkin melihat tombol yang harus Anda tekan ini tampil sekilas pada layar selama proses boot.

Anda mungkin juga harus mengakses layar pengaturan firmware BIOS atau UEFI dan mengubah urutan boot. Proses pastinya akan bergantung pada model PC Anda. Periksa instruksi PC Anda untuk informasi lebih lanjut. (Jika Anda merakit PC Anda sendiri, periksa instruksi manual motherboard.)

tombol masuk bios msi

Bagaimana dengan Secure Boot?

PC modern dengan firmware UEFI — umumnya PC yang datang dengan Windows 10 atau Windows 8 — memiliki fitur yang disebut Secure Boot. Mereka dirancang untuk tidak mem-boot sistem operasi yang tidak disetujui, yang akan membantu melindungi Anda dari rootkit dan malware lainnya.

Beberapa distribusi Linux, seperti Ubuntu, dirancang untuk bekerja dengan Boot Aman dan menggunakan bootloader khusus bertanda Microsoft, yang memungkinkannya berjalan di sistem Anda. Distribusi Linux lain mungkin mengharuskan Anda menonaktifkan Boot Aman sebelum dapat melakukan booting.

Namun, dalam banyak situasi, distribusi Linux Anda seharusnya boot secara normal. Jika Linux melakukan booting, jangan khawatir tentang Secure Boot. Jika Anda melihat pesan kesalahan Boot Aman dan Linux tidak bisa boot, periksa dokumentasi distribusi Linux Anda untuk informasi lebih lanjut — dan pertimbangkan untuk menonaktifkannya pada PC Anda.

Coba Dulu sebelum Menginstal Linux

Dengan Linux yang di-boot, Anda akan mendapatkan desktop Linux “live” yang dapat Anda gunakan sama seperti jika Linux terinstal pada PC Anda. Padahal tidak. Proses penginstalan belum mulai, jadi belum mengubah PC Anda dengan cara apa pun. Ini berjalan sepenuhnya dari drive USB yang Anda buat tadi (atau disk yang Anda bakar.)

Misalnya, pada tampilan layar Ubuntu, klik “Try Ubuntu” alih-alih “Instal Ubuntu” untuk mencobanya.

Anda dapat menjelajahi sistem Linux dan menggunakannya. Ingatlah bahwa kemungkinan akan bekerja lebih cepat setelah Anda instal pada Hard Disk atau SSD internal PC Anda. Setelah puas mencoba Linux dan belum ingin menginstalnya, tidak masalah — cukup reboot PC Anda dan lepaskan drive USB untuk boot kembali ke Windows.

Jika Anda ingin mencoba beberapa distribusi Linux, Anda dapat mengulangi proses ini dan mencoba beberapa di antaranya sebelum memilih untuk menginstalnya.

(Tidak semua distribusi Linux menawarkan lingkungan langsung yang dapat Anda jalankan sebelum Anda menginstalnya, tetapi sebagian besar menawarkannya.)

Peringatan: Cadangkan Drive sebelum Menginstal Linux

Berhati-hatilah! Sebelum Anda benar-benar mencoba tutorial cara menginstal Linux ini, kami sarankan untuk mencadangkan file penting Anda. Anda harus selalu memiliki cadangan terbaru, terutama saat Anda mengotak-atik sistem Anda seperti ini.

Seharusnya mungkin untuk menginstal Linux dalam skenario dual-boot dan penginstal Linux mengubah ukuran partisi Windows Anda tanpa mempengaruhi file Anda. Namun, kesalahan dapat terjadi saat mengubah ukuran partisi. Dan mungkin saja secara tidak sengaja mengklik opsi yang salah dan menghapus partisi Windows Anda.

Jadi, sebelum melanjutkan, kami mendorong Anda untuk mencadangkan semua data penting Anda — untuk berjaga-jaga.

Ini dia, Cara Menginstal Linux

Jika Anda senang dengan distribusi Linux Anda dan berfungsi dengan baik di PC Anda, Anda dapat memilih untuk menginstalnya. Distribusi Linux akan diinstal pada drive sistem internal, seperti Windows.

Ada dua cara untuk melakukannya: Anda dapat menginstal Linux dalam konfigurasi “dual-boot”, yang berada di samping sistem operasi Windows di hard drive Anda dan memungkinkan Anda memilih sistem operasi mana yang ingin Anda jalankan setiap saat. Atau, Anda dapat menginstal Linux melalui Windows, menghapus sistem operasi Windows dan menggantinya dengan Linux. Jika Anda memiliki dua hard drive, Anda bahkan dapat menginstal Linux di salah satu hard drive dan menggunakannya dalam skenario dual-boot.

Kami menyarankan Anda menginstal Linux dalam konfigurasi dual-boot untuk memberi Anda opsi yang akan digunakan. Jika Anda tahu Anda benar-benar tidak ingin menggunakan Windows dan ingin mendapatkan kembali sebagian ruang hard disk, lanjutkan dan hapus Windows. Ingatlah bahwa Anda akan kehilangan semua aplikasi yang terpasang dan file apa pun yang belum Anda cadangkan.

Untuk melakukan proses instalasi, jalankan penginstal dari sistem Linux langsung. Seharusnya mudah untuk menemukannya — ini biasanya merupakan ikon yang ditempatkan di desktop live default.

mulai menginstal linux

Wisaya penginstalan akan memandu Anda melalui proses tersebut. Buka penginstal dan pilih opsi yang ingin Anda gunakan. Baca opsi dengan cermat untuk memastikan Anda memasang Linux dengan cara yang Anda inginkan. Secara khusus, Anda harus berhati-hati untuk tidak menghapus sistem Windows Anda (kecuali Anda ingin) atau Anda akan menginstal Linux ke drive yang salah.

dual boot linux dan windows - cara menginstal linux

Saat proses instalasi selesai, Anda akan diminta untuk me-reboot PC Anda. Nyalakan ulang dan lepaskan drive USB atau DVD tempat Anda menginstal Linux. Komputer Anda akan mem-boot Linux, bukan Windows — atau, jika Anda memilih untuk menginstal Linux dalam skenario dual-boot, Anda akan melihat menu yang memungkinkan Anda memilih antara Linux dan Windows setiap kali Anda melakukan boot.

Sekian tutorial cara menginstal Linux, jika Anda menemui jalan buntu silakan tinggalkan komentar. Kami akan membantu anda sebisa mungkin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Post

Cara Menghapus Aplikasi Baru Ditambahkan di Start Menu Windows 10

Next Post

Cara Menonaktifkan JavaScript Internet Explorer Windows 10

Related Posts