Virus komputer – definisi, contoh, dan sejarahnya

Virus komputer walanya tentang kedamaian dan cinta—sampai mereka mulai merusak komputer orang
Virus komputer - definisi, contoh, dan sejarahnya

Virus komputer adalah jenis malware yang menempel pada program lain (seperti dokumen), yang dapat mereplikasi dan menyebar setelah seseorang pertama kali menjalankannya di sistem mereka. Misalnya, Anda dapat menerima email dengan lampiran berbahaya, membuka file tanpa sadar, dan kemudian virus komputer berjalan di komputer Anda. Virus berbahaya dan dapat merusak data, memperlambat sumber daya sistem, dan mencatat penekanan tombol.

Penjahat dunia maya tidak selalu menciptakan virus baru, tetapi mereka memfokuskan upaya mereka pada ancaman yang lebih canggih dan menguntungkan. Ketika orang berbicara tentang komputer mereka “terkena virus”, yang mereka maksud biasanya adalah beberapa bentuk malware. Bentuk malware bisa berupa virus, worm komputer, Trojan, ransomware, atau hal berbahaya lainnya. Virus dan malware terus berkembang, dan seringkali penjahat dunia maya memilih jenis yang yang paling menguntungkan pada waktu tertentu.

Apa perbedaan antara virus dan malware

Istilah “virus” dan “malware” sering digunakan secara bergantian, tetapi itu bukan hal yang sama. Meskipun virus komputer adalah jenis malware, tidak semua malware adalah virus komputer.

Cara termudah untuk membedakan virus komputer dari bentuk malware lainnya adalah dengan memikirkan virus dalam istilah biologis. Ambil contoh virus Covid-19. Covid membutuhkan semacam interaksi antara dua orang—seperti berjabat tangan, berciuman, atau menyentuh sesuatu yang kontak dengan orang yang terinfeksi. Begitu virus Covid masuk ke dalam tubuh seseorang, virus itu menempel pada sel manusia yang sehat, menggunakan sel-sel itu untuk membuat lebih banyak virus.

Virus komputer bekerja dengan cara yang hampir sama:

  1. Sebuah virus komputer membutuhkan program sebagai inang (host).
  2. Sebuah virus membutuhkan tindakan pengguna untuk mengirimkan dari satu sistem ke sistem lain, atau dari komputer satu ke komputer lain.
  3. Virus menempelkan bit kode berbahayanya sendiri ke file lain atau langsung mengganti file dengan salinannya sendiri.

Sifat virus kedua itulah yang cenderung orang salah memahami. Virus tidak dapat menyebar tanpa tindakan dari pengguna, seperti membuka dokumen Word yang terinfeksi. Worms, di sisi lain, dapat menyebar sendiri ke seluruh sistem dan jaringan, membuat mereka jauh lebih lazim dan berbahaya.

Yang terkenal, worm ransomware WannaCry 2017 menyebar ke seluruh dunia, melumpuhkan ribuan sistem Windows. Mereka meraup sejumlah besar pembayaran tebusan Bitcoin yang tidak terlacak, para penyerang terduga adalah orang Korea Utara.

Virus komputer biasanya tidak seheboh itu—setidaknya tidak lagi. Mereka masih merupakan jenis malware yang berbahaya, tetapi mereka bukan satu-satunya jenis ancaman yang ada saat ini, di komputer atau perangkat seluler Anda.

Windows, Mac, Android, dan iOS

Banyak virus komputer menargetkan sistem yang menjalankan Microsoft Windows. Mac, di sisi lain, telah terkenal sebagai mesin super tahan virus. Tetapi reputasi itu telah terkikis, menurut pengakuan Apple sendiri, Mac memang terkena malware. Ada lebih banyak pengguna Windows di dunia daripada pengguna Mac, inilah alasan mengapa penjahat cyber hanya memilih membuat virus untuk menginfeksi sistem operasi (OS) dengan jumlah korban potensial terbesar.

Hari ini, “komputer” di saku kita mungkin yang paling sering kita gunakan: smartphone kita. Android dan iOS juga rentan terhadap berbagai bentuk malware. Untungnya, sebagian besar perusahaan keamanan siber menawarkan perlindungan untuk ponsel Windows, Mac, Android, dan iOS Anda.

Contoh virus komputer

Terkadang untuk memahami apa itu sesuatu, kita harus memeriksa apa yang bukan. Mari kita lihat contoh hal-hal yang umumnya orang yakini sebagai virus dan menjelaskan mengapa itu virus atau bukan.

Apakah Trojan adalah virus?

Trojan dapat berupa virus. Trojan adalah program komputer yang berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan untuk tujuan menyelinap ke komputer Anda dan mengirimkan semacam malware. Dengan kata lain, jika virus menyamarkan dirinya maka itu adalah Trojan. Trojan dapat berupa file yang tampaknya tidak berbahaya yang Anda unduh dari web atau dokumen Word yang terlampir di email. Apakah film yang Anda unduh dari situs berbagi P2P favorit Anda aman? Berpikir dua kali, karena mereka bisa mengandung virus.

Apakah worm termasuk virus?

Worms bukanlah virus, meskipun terkadang orang menggunakan istilah ini secara bergantian. Lebih buruk lagi, istilah tersebut terkadang campur aduk dan kontradiktif; yaitu “malware virus worm.” Itu bisa berupa worm atau virus, tetapi tidak bisa keduanya, karena worm dan virus mengacu pada dua ancaman yang serupa tetapi berbeda. Seperti telah saya sebut sebelumnya, virus membutuhkan sistem host untuk mereplikasi dan semacam tindakan dari pengguna untuk menyebar dari satu sistem ke sistem berikutnya. Worm, sebaliknya, tidak memerlukan sistem host dan mampu menyebar ke seluruh jaringan dan sistem apa pun yang terhubung ke jaringan tanpa tindakan pengguna. Setelah berada di sistem, worm akan menelurkan malware (seringkali ransomware) atau membuka backdoor.

Apakah ransomware itu virus komputer?

Ransomware bisa menjadi virus. Apakah virus mencegah korban mengakses sistem atau file pribadi mereka dan meminta pembayaran tebusan untuk mendapatkan kembali akses seperti ransomware? Jika demikian, maka itu adalah virus ransomware. Faktanya, ransomware pertama adalah virus. Saat ini, sebagian besar ransomware datang sebagai akibat dari worm komputer, yang mampu menyebar dari satu sistem ke sistem berikutnya dan melintasi jaringan tanpa tindakan pengguna (misalnya WannaCry).

Apakah rootkit itu virus?

Rootkit bukan virus. Rootkit adalah paket perangkat lunak yang dirancang untuk memberi penyerang akses “root” atau akses admin ke sistem tertentu. Yang terpenting, rootkit tidak dapat mereplikasi diri sendiri dan tidak menyebar ke seluruh sistem.

Apakah bug perangkat lunak adalah virus?

Bug pada software bukanlah virus. Ini mengacu pada cacat atau kesalahan dalam kode komputer yang terdiri dari program perangkat lunak tertentu. Bug perangkat lunak dapat menyebabkan program berperilaku dengan cara yang tidak pernah dimaksudkan oleh pembuat perangkat lunak. Bug Y2K terkenal menyebabkan program menampilkan tanggal yang salah, karena program hanya dapat mengatur tanggal hingga tahun 1999. Setelah 1999 tahun bergulir seperti odometer pada mobil tua ke 1900. Sementara bug Y2K relatif tidak berbahaya, beberapa perangkat lunak bug dapat menimbulkan ancaman serius bagi konsumen. Penjahat dunia maya dapat memanfaatkan bug untuk mendapatkan akses tidak sah ke sistem untuk tujuan meletakkan malware, mencuri informasi pribadi, atau membuka backdoor. Ini kita kenal sebagai eksploitasi.

Bagaimana cara mencegah virus komputer?

Beberapa tip yang dapat kami berikan untuk Anda.

Mencegah lebih baik daripada mengobati

Mencegah virus komputer menginfeksi komputer Anda dimulai dengan kesadaran situasional, yaitu memahami ancaman dan membuat keputusan terbaik dalam situasi yang berpotensi membuat stres.

Kesadaran situasional adalah garis pertahanan pertama Anda terhadap ancaman siber. Contoh, Anda selalu waspada terhadap serangan phishing dengan menghindari tautan dan lampiran yang mencurigakan. Tindakan ini dapat menghindarkan diri Anda dari sebagian besar ancaman malware.

Mengenai lampiran email dan tautan yang terlampir, bahkan jika pengirimnya adalah seseorang yang Anda kenal: virus telah diketahui membajak daftar kontak Outlook di komputer yang terinfeksi dan mengirim lampiran sarat virus ke teman, keluarga, dan rekan kerja, virus Melissa menjadi contoh sempurna.

Jika email terbaca aneh, itu mungkin penipuan phishing atau malspam. Jika ragu tentang keaslian email, jangan takut untuk menghubungi pengirimnya.

Beli software keamanan

Windows Security aplikasi membersihkan virus komputer

Selanjutnya, berinvestasi dalam perangkat lunak keamanan siber yang bagus. Kita telah mengetahui perbedaan antara virus komputer dan malware. Sekarang timbul pertanyaan, “Apakah Anda memerlukan perangkat lunak antivirus atau perangkat lunak anti-malware?”

Antivirus (AV) mengacu pada bentuk awal perangkat lunak keamanan siber yang berfokus pada penghentian virus komputer. Hanya virus. Anti-malware mengacu pada perlindungan ancaman yang mencakup semua, menghentikan virus kuno serta ancaman malware saat ini. Jika Anda harus memilih antara AV tradisional dengan teknologi deteksi ancaman terbatas dan anti-malware modern dengan segala fiturnya, berinvestasilah dalam anti-malware dan Anda bisa tidur nyenyak di malam hari.

Cara kerja AV tradisional mengandalkan deteksi berbasis signature. AV memindai komputer Anda dan membandingkan setiap file dengan database virus yang ada. Jika ada kecocokan signature, AV akan membersihkan atau memenjarakan virus sebelum dapat menyebabkan kerusakan apa pun.

Masalah dengan deteksi berbasis signature adalah ia tidak dapat menghentikan apa yang kita kenal sebagai virus zero-day; yaitu, virus yang belum pernah terlihat oleh peneliti keamanan siber dan tidak memiliki catatan kriminal. Sampai virus zero-day ditambahkan ke dalam daftar (database), AV tradisional tidak dapat mendeteksinya.

Sebaliknya, anti-malware menggabungkan beberapa bentuk teknologi deteksi ancaman ke dalam satu mesin penghancur malware. Di antara banyak lapisan perlindungan ini, anti-malware menggunakan apa yang disebut analisis heuristik untuk mencari tanda perilaku berbahaya dari program apa pun. Jika terlihat seperti virus dan berperilaku seperti virus, maka itu mungkin virus.

Bagaimana cara menghapus virus komputer?

Kembali ke analogi virus biologis—menghilangkan virus dari tubuh Anda membutuhkan sistem kekebalan yang sehat. Sama untuk komputer Anda. Program anti-malware yang baik adalah seperti memiliki sistem kekebalan yang sehat. Saat sistem kekebalan Anda bergerak di seluruh tubuh Anda mencari dan membunuh sel virus yang menyerang, anti-malware memindai file dan kode berbahaya yang bukan milik sistem Anda dan menghapusnya.

Anda dapat menginstal anti-malware gratis, jika uang Anda cukup belilah yang premium. Versi pro atau premium biasanya memberikan versi gratis atau versi uji coba untuk sebulan atau mungkin lebih.

Pelajari: cara memindai virus dengan benar

Antivirus apa yang Anda gunakan saat ini? Tuliskan di kolom komentar atau bergabung dalam obrolan di forum kami.

Sejarah virus komputer

Pembuat malware hari ini berutang banyak kepada penjahat dunia maya di masa lalu. Semua taktik dan teknik yang digunakan oleh penjahat dunia maya yang menciptakan malware modern pertama kali terlihat pada virus awal. Hal-hal seperti Trojan, ransomware, dan kode polimorfik. Ini semua berasal dari virus komputer awal. Untuk memahami lanskap ancaman hari ini, kita perlu melihat kembali ke masa lalu dan melihat virus-virus di masa lalu.

1949, John von Neumann dan “mesin yang bereproduksi sendiri”

Matematikawan, insinyur, dan polymath John von Neumann menyampaikan kuliah tentang Theory and Organization of Complicated Automata (Teori dan Organisasi Automata yang Rumit) di mana dia pertama kali berpendapat bahwa program komputer dapat “bereproduksi sendiri”. Di era di mana komputer seukuran rumah, dan program disimpan pada pita rekaman sepanjang satu mil, ide-ide Neumann pasti terdengar seperti sesuatu dari novel fiksi sains.

1982, proto virus komputer

Pada tahun 1982, seorang anak laki-laki berusia lima belas tahun yang mengerjai teman-temannya membuktikan teori Neumann menjadi kenyataan. Elk Cloner dari Rich Skrenta secara luas dianggap sebagai proto virus komputer pertama (istilah “virus komputer” belum ada). Elk Cloner menargetkan komputer Apple II, menyebabkan mesin yang terinfeksi menampilkan puisi dari Skrenta.

Hal pertama yang penting lainnya—Elk Cloner adalah virus pertama yang menyebar melalui media penyimpanan yang dapat dilepas (ia menulis dirinya sendiri ke floppy disk yang dimasukkan ke dalam komputer). Selama bertahun-tahun kemudian, begitulah cara virus menyebar melintasi sistem—melalui floppy disk yang terinfeksi yang diteruskan dari pengguna ke pengguna.

1984, Virus komputer, didefinisikan

Pada tahun 1984 ilmuwan komputer Fred Cohen menyerahkan makalah tesis pascasarjananya, Computer Viruses – Theory and Experiments di mana ia menciptakan istilah “virus komputer,” yang sangat bagus karena “automata yang mereproduksi diri sendiri yang rumit” benar-benar cocok. Dalam makalah yang sama, Cohen juga memberi kita definisi pertama tentang “virus komputer” sebagai “sebuah program yang dapat ‘menginfeksi’ program lain dengan memodifikasinya untuk menyertakan salinan dirinya sendiri yang mungkin berkembang.”

1984, Core War

Sampai saat ini, kebanyakan pembicaraan tentang virus komputer hanya terjadi di lingkungan kampus dan laboratorium penelitian. Tapi artikel Scientific American 1984 membiarkan virus keluar dari lab. Dalam karya tersebut, penulis dan ilmuwan komputer A.K. Dewdney membagikan detail game komputer baru yang menarik dari ciptaannya bernama Core War. Dalam permainan, program komputer bersaing untuk mengendalikan komputer virtual. Gim ini pada dasarnya adalah arena pertempuran di mana pemrogram komputer dapat mengadu kreasi viral mereka satu sama lain. Untuk dua dolar Dewdney akan mengirimkan instruksi terperinci untuk menyiapkan pertempuran Core War Anda sendiri dalam batas-batas komputer virtual. Apa yang akan terjadi jika program pertempuran dikeluarkan dari komputer virtual dan ditempatkan pada sistem komputer nyata? Dalam artikel lanjutan untuk Scientific American, Dewdney membagikan surat dari dua pembaca Italia yang terinspirasi oleh pengalaman mereka dengan Core War untuk membuat virus nyata di Apple II. Tidak berlebihan untuk berpikir bahwa pembaca lain juga terinspirasi.

1986, virus PC pertama

Virus Brain adalah yang pertama menargetkan Windows berbasis teks, MS-DOS. Gagasan insinyur perangkat lunak dari Pakistan, Basit dan Amjad Farooq. Brain bertindak seperti bentuk dini perlindungan hak cipta, menghentikan orang dari membajak perangkat lunak mereka. Jika sistem target berisi versi bajakan dari perangkat lunak, “korban” akan menerima pesan di layar, “WELCOME TO THE DUNGEON . . . CONTACT US FOR VACCINATION” beserta nama, nomor telepon, dan alamat bisnis di Pakistan. Selain rasa bersalah korban yang membeli perangkat lunak bajakan mereka, Brain tidak memiliki efek berbahaya.

Berbicara dengan F-Secure, Basit menyebut Brain sebagai “virus yang sangat ramah”. Amjad menambahkan bahwa virus hari ini, keturunan Brain, adalah “tindakan kriminal murni”.

1986, Virus masuk ke mode siluman

Juga pada tahun 1986, virus BHP adalah yang pertama menargetkan komputer Commodore 64. Komputer yang terinfeksi menampilkan pesan teks dengan nama beberapa peretas yang menciptakan virus. Seperti coretan nama di dinding yang ingin menunjukkan bahwa “saya di sini”. BHP juga memiliki ciri sebagai virus siluman pertama; yaitu, virus yang menghindari deteksi dengan menyembunyikan perubahan yang ia buat pada sistem target dan filenya.

1988, Virus komputer tahun ini

1988, orang bisa berargumen, adalah tahun virus komputer menjadi arus utama. Pada bulan September tahun itu, sebuah cerita tentang virus komputer muncul di sampul majalah TIME. Gambar sampul menggambarkan virus sebagai serangga kartun lucu bermata googly yang merayap di seluruh komputer desktop. Sampai saat ini, virus komputer relatif tidak berbahaya. Ya, mereka menjengkelkan, tetapi tidak merusak sistem.

1988, Sebuah pesan perdamaian menjadi kacau

Virus adalah tentang kedamaian dan cinta—sampai virus mulai merusak komputer orang. Virus MacMag menyebabkan Mac yang terinfeksi menampilkan pesan di layar pada 2 Maret 1988:

RICHARD BRANDOW, publisher of MacMag, and its entire staff
would like to take this opportunity to convey their
UNIVERSAL MESSAGE OF PEACE
to all Macintosh users around the world

Sayangnya, bug dalam virus menyebabkan Mac yang terinfeksi crash jauh sebelum hari “perdamaian dunia” Brandow. Virus ini juga dirancang untuk menghapus dirinya sendiri setelah menampilkan pesan Brandow tetapi akhirnya menghapus file pengguna lain bersamanya. Salah satu korban, seorang eksekutif perangkat lunak yang bekerja untuk Aldus Corp, secara tidak sengaja menyalin virus ke versi pra-produksi perangkat lunak ilustrasi Freehand Aldus. Freehand yang terinfeksi kemudian disalin dan dikirim ke beberapa ribu pelanggan, menjadikan MacMag virus pertama yang menyebar melalui produk perangkat lunak komersial yang sah.

Drew Davidson, orang yang sebenarnya mengkode virus MacMag (Brandow bukan pembuat kode), mengatakan kepada TIME bahwa dia membuat virusnya untuk menarik perhatian pada keterampilan pemrogramannya.

“I just thought we’d release it and it would be kind of neat,” kata Davidson.

1988, halaman depan The New York Times

Lebih dari sebulan setelah majalah TIME, sebuah cerita tentang “serangan ‘virus’ komputer paling serius” dalam sejarah AS muncul di halaman depan The New York Times. Itu adalah worm Internet Robert Tappan Morris, yang secara keliru disebut sebagai “virus”. Sejujurnya, tidak ada yang tahu apa itu worm. Ciptaan Morris adalah pola dasar. Worm Morris melumpuhkan lebih dari 6.000 komputer saat menyebar di ARPANET, versi awal Internet yang dioperasikan pemerintah yang terbatas pada sekolah dan instalasi militer. Worm Morris adalah penggunaan pertama serangan kamus (dictionary attack) yang diketahui. Seperti namanya, serangan kamus melibatkan pengambilan daftar kata dan menggunakannya untuk mencoba menebak kombinasi nama pengguna dan kata sandi dari sistem target.

Robert Morris adalah orang pertama yang didakwa di bawah Undang-Undang Penipuan dan Penyalahgunaan Komputer yang baru diberlakukan, yang membuatnya ilegal untuk mengacaukan sistem pemerintah dan keuangan, dan komputer apa pun yang berkontribusi pada perdagangan dan komunikasi AS. Dalam pembelaannya, Morris tidak pernah bermaksud si worm itu menyebabkan begitu banyak kerusakan. Menurut Morris, worm itu dirancang untuk menguji kelemahan keamanan dan memperkirakan ukuran Internet awal. Sebuah bug menyebabkan worm menginfeksi sistem yang ditargetkan berulang kali, dengan setiap infeksi berikutnya memakan daya pemrosesan hingga sistem macet.

1989, Virus komputer menjadi viral

Pada tahun 1989, Trojan AIDS adalah contoh pertama dari apa yang kemudian kita kenal sebagai ransomware. Para korban menerima floppy disk 5,25 inci dalam surat berlabel “AIDS Information” berisi kuesioner sederhana yang dirancang untuk membantu penerima mengetahui apakah mereka berisiko terkena virus AIDS (yang biologis).

Meskipun metafora yang tepat (walaupun tidak sensitif), tidak ada indikasi pencipta virus, Dr. Joseph L. Popp, bermaksud untuk menyamakan antara ciptaan digitalnya dan virus AIDS yang mematikan. Banyak dari 20.000 penerima disk, Medium melaporkan, adalah delegasi untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). WHO sebelumnya menolak Popp untuk posisi penelitian AIDS.

Memuat kuesioner yang menginfeksi sistem target dengan AIDS Trojan. Trojan AIDS kemudian akan tertidur selama 89 boot up berikutnya. Ketika korban menyalakan komputer mereka untuk ke-90 kalinya, mereka akan melihat pesan di layar seolah-olah dari “PC Cyborg Corporation” yang menuntut pembayaran untuk “sewa perangkat lunak Anda”, mirip dengan virus Brain dari tiga tahun sebelumnya. Namun, tidak seperti virus Brain, Trojan AIDS mengenkripsi file korban.

Di era sebelum Bitcoin dan cryptocurrency lainnya yang tidak dapat dilacak, para korban harus mengirim dana tebusan ke alamat surat di Panama untuk menerima software dekripsi dan mendapatkan kembali akses ke file mereka. Dana itu untuk penelitian virus AIDS, itu kalim Popp setelah penangkapannya.

1990-an, Kebangkitan Internet

Pada tahun 1990 ARPANET dinonaktifkan demi kepentingan publik, sepupunya yang dapat diakses secara komersial, Internet. Dan berkat karya perintis Tim Berners-Lee di browser web dan halaman web, Internet sekarang menjadi tempat yang ramah pengguna yang dapat dijelajahi siapa pun tanpa pengetahuan teknis khusus. Ada 2,6 juta pengguna di Internet pada tahun 1990, menurut Our World in Data. Pada akhir dekade, jumlah itu akan melampaui 400 juta.

Dengan munculnya Internet hadir cara baru bagi virus untuk menyebar.

1990, virus Mighty morphin’ 1260

Peneliti keamanan siber Mark Washburn ingin menunjukkan kelemahan dalam produk antivirus (AV) tradisional. AV tradisional bekerja dengan membandingkan file di komputer Anda dengan daftar raksasa virus yang dikenal. Setiap virus dalam daftar ini terbuat dari kode komputer dan setiap potongan kode memiliki penanda yang unik—seperti sidik jari. Jika potongan kode yang ditemukan di komputer Anda cocok dengan virus yang dikenal di database, file akan ditandai. Virus 1260 Washburn menghindari deteksi dengan terus-menerus mengubah sidik jarinya setiap kali mereplikasi dirinya di seluruh sistem. Sementara setiap salinan virus 1260 tampak dan bertindak sama, namun kode dasarnya berbeda. Ini disebut kode polimorfik, menjadikan 1260 sebagai virus polimorfik pertama.

1999, “Anda mendapat email (dan juga virus)”

Kembali ke tahun 1999. Jika seseorang yang Anda kenal mengirimi Anda email yang berbunyi “Ini dokumen yang Anda minta … jangan tunjukkan orang lain ;-)”, kemudian Anda membuka lampiran. Beginilah cara virus Melissa menyebar dan itu mempermainkan kenaifan publik tentang bagaimana virus bekerja hingga saat itu. Melissa adalah virus makro. Virus jenis ini bersembunyi di dalam bahasa makro dalam file Microsoft Office. Membuka dokumen Word yang berisi virus, spreadsheet Excel, dll. memicu virus lahirnya virus baru. Melissa adalah virus yang paling cepat menyebar hingga saat itu, menginfeksi sekitar 250.000 komputer, menurut laporan Medium.

2012, Shamoon Arab Saudi

Pada pergantian abad ke-21, peta jalan untuk ancaman malware masa depan telah ditetapkan. Virus membuka jalan bagi generasi baru malware yang merusak. Cryptojackers diam-diam menggunakan komputer kita untuk menambang cryptocurrency seperti Bitcoin. Ransomware menyandera komputer kita. Trojan perbankan, seperti Emotet, mencuri informasi keuangan pengguna. Spyware dan keyloggers menjelajahi kita dari seluruh web, mencuri nama pengguna dan kata sandi kita.

Virus jadul, sebagian besar, adalah sesuatu dari masa lalu. Namun, pada tahun 2012, virus terakhir kali menarik perhatian dunia dengan virus Shamoon. Shamoon menargetkan komputer dan sistem jaringan milik Aramco, perusahaan minyak milik negara Arab Saudi, sebagai tanggapan atas keputusan kebijakan pemerintah Saudi di Timur Tengah. Serangan itu berdiri sebagai salah satu serangan malware paling merusak pada satu organisasi dalam sejarah, benar-benar memusnahkan tiga perempat sistem Aramco, The New York Times melaporkan. Dalam contoh sempurna dari apa yang terjadi, peneliti keamanan siber telah menyarankan serangan bermula dengan drive penyimpanan USB yang terinfeksi—versi setara floppy disk modern yang digunakan untuk membawa virus pertama, Elk Cloner.

Hari ini, penipuan dukungan teknis

Puluhan tahun telah berlalu sejak virus komputer mencapai puncaknya yang merusak, tetapi ada ancaman terkait yang harus Anda ketahui. Inilah yang kita sebut sebagai penipuan dukungan teknis atau tipuan virus, ancaman modern ini sama sekali bukan virus.

Inilah cara kerja penipuan dukungan teknis. Korban melihat iklan pop-up palsu setelah berlabuh di situs web palsu atau sebagai akibat dari infeksi adware. Dalam contoh baru-baru ini, scammers menggunakan malvertising untuk menautkan korban ke situs dukungan berbahaya setelah korban menelusuri hal-hal seperti tips dan resep memasak. Ada juga situs WordPress yang diretas dialihkan untuk mendukung situs scam. Iklan palsu terlihat seperti peringatan sistem yang muncul dari sistem operasi. Iklan mungkin mengatakan sesuatu seperti, “Peringatan keamanan: Komputer Anda mungkin terinfeksi oleh virus berbahaya”, lengkap dengan informasi kontak untuk “Dukungan Teknis”. Tidak ada virus dan tidak ada dukungan teknis—itu hanya penipu yang mencoba menipu Anda seolah-olah ada virus dan meminta pembayaran untuk “memperbaikinya”.

Menurut Federal Trade Commission ada 143.000 laporan tentang penipuan dukungan teknis pada tahun 2018, dengan total kerugian mencapai $55 juta. Apa yang membuat penipuan ini sangat berbahaya adalah bahwa penjahat dunia maya sering menargetkan bagian paling rentan dari populasi dunia. Orang berusia 60 tahun ke atas lima kali lebih rentan menjadi korban penipuan dukungan teknis.

Apakah Chromium adalah virus?

Seperti yang sudah kami bahas di atas, beberapa hal yang mereka sebut virus sebenarnya bukan virus. Beberapa di antaranya, seperti ransomware atau worm komputer, masih berbahaya, tetapi bukan virus komputer. Beberapa hal yang tidak berbahaya terkadang kita curigai sebagai virus, dan Chromium adalah contohnya.

Chromium bukan virus. Chromium adalah proyek peramban web sumber terbuka gratis oleh Google. Sebagian besar kode Chromium berfungsi sebagai kode sumber untuk Google Chrome, peramban web yang sah dan populer. Hanya karena Anda tiba-tiba memiliki Chromium di komputer Anda tidak berarti itu adalah malware. Anda mungkin tanpa sadar telah memasang salinan Chromium yang sah yang ikut dengan perangkat lunak lain.

Karena Chromium bersifat open-source, siapa pun dapat mengunduh Chromium dan memodifikasinya agar sesuai dengan kebutuhan mereka. Pelaku jahat dapat mengunduh Chromium dan mengubahnya untuk tujuan jahat. Browser Chromium WebNavigator adalah contoh aktor ancaman yang mengadaptasi kode Chromium dan menggunakannya sebagai pembajak pencarian. Namun kami menegaskan kembali, Chromium sendiri bukanlah virus.

Sumber.

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts