Serangan Ransomware Meningkat 41% Dibandingkan Tahun Lalu

Serangan ransomware melonjak 41% dibandingkan tahun lalu, pembayaran tebusan rata-rata mencapai $ 190.946. Mengapa ini penting: Bukan rahasia lagi bahwa ransomware (kasus baru-baru ini terdeteksi, Ransomexx) telah menjadi senjata pilihan hacker dalam beberapa tahun terakhir. Malware telah digunakan untuk memeras rumah sakit, bisnis, dan pemerintah daerah. Pertumbuhan jumlah insiden sungguh mengejutkan. Pada 2019, ada sekitar 205.280 organisasi yang file-nya dienkripsi karena serangan. Ini meningkat 41 persen dibandingkan tahun sebelumnya, menurut perusahaan keamanan Emsisoft.

Pengungkapan tersebut berasal dari laporan New York Times yang meneliti peningkatan serangan ransomware baru-baru ini. Menurut perusahaan keamanan Coveware, pembayaran rata-rata untuk membuka file yang dikunci adalah $ 84.116 pada kuartal terakhir tahun 2019. Jumlah ini adalah dua kali lipat dari kuartal sebelumnya. Pada bulan terakhir tahun ini, rata-rata melonjak menjadi $ 190.946.

Hingga Oktober tahun lalu, ada 81 insiden yang memengaruhi pemerintah lokal Amerika Serikat. Louisiana telah terkena dua kali, sementara Pantai Riviera, Florida, memilih untuk membayar $ 600.000 untuk kunci dekripsi. Lokasi lain di Florida, Lake City, membayar sekitar $ 500.000 dalam bentuk bitcoin untuk mendapatkan kembali akses ke sistemnya, dan serangan terhadap Baltimore menelan biaya lebih dari $ 18 juta.

Kota-kota tampak menjadi sasaran populer karena mereka mungkin adalah satu-satunya korban yang melaporkan serangan ransomware. Organisasi sektor publik hanya mewakili sekitar 10 persen dari semua korban tahun lalu, kata Coveware.

FBI mengatakan serangan menjadi “lebih tepat sasaran, canggih, dan mahal.”

“Apa yang kami temukan paling memprihatinkan adalah bahwa itu tidak hanya menyebabkan biaya langsung, tetapi juga biaya tidak langsung dari operasi yang hilang,” kata Herbert Stapleton, kepala cybersection di FBI. “Kami tentu melihatnya sebagai salah satu masalah kejahatan dunia maya yang paling serius yang kami hadapi saat ini.”

Europol, agen penegakan hukum Uni Eropa, percaya masalah ini bahkan lebih serius. Sebuah bentuk serangan cyber yang paling luas dan merusak secara finansial.

Meskipun kita sudah lama mendengar bahwa membayar penyerang ransomware adalah ide yang buruk karena tidak ada jaminan file akan dibuka. Meskipun begitu banyak organisasi masih menyerahkan uang, yang telah menyebabkan harga asuransi keamanan siber meningkat.

Pihak berwenang percaya masalah akan menjadi lebih buruk alih-alih menjadi lebih baik, karena bentuk-bentuk baru ransomware, seperti Snake atau Ekans, diidentifikasi. Sebelumnya juga telah terjadi serangan ransomware Heroset dan Robinhood. Jadi, tetaplah waspada dengan memasang aplikasi antimalware dan buat cadangan luar jaringan (off-line back up) untuk semua data penting Anda.

Sumber: https://www.techspot.com/news/83962-ransomware-attacks-jumped-41-last-year-average-payments.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Post

Ransomware Robinhood – Membawa Bugnya Sendiri

Next Post

Uninstal Office Sampai Bersih ( 3 Solusi Jika Gagal Instal)

Related Posts