dark

Apa itu Layar Super AMOLED (S-AMOLED)?

Super AMOLED atau S-AMOLED (super-active-matrix organic light-emitting diode)
Super AMOLED atau S-AMOLED (super-active-matrix organic light-emitting diode)

Super AMOLED atau S-AMOLED (super-active-matrix organic light-emitting diode) adalah istilah pemasaran yang mengacu pada teknologi tampilan yang digunakan dalam berbagai perangkat elektronik. “Super” dalam namanya membedakannya dari versi yang lebih tua dan kurang canggih (OLED dan AMOLED).

Perbedaan OLED dan AMOLED

Tampilan menggunakan dioda pemancar cahaya organik (OLED) menggabungkan bahan organik yang menyala ketika bersentuhan dengan listrik. Aspek active-matrix AMOLED membedakannya dari OLED. AMOLED, kemudian, adalah semacam teknologi layar yang tidak hanya mencakup cara untuk menampilkan cahaya tetapi juga metode untuk mendeteksi sentuhan (bagian “matriks aktif”). Meskipun benar bahwa metode ini adalah bagian dari tampilan AMOLED juga, super-AMOLED sedikit berbeda.

Berikut adalah ringkasan dari beberapa kelebihan dan kekurangan dari layar AMOLED.

Kelebihan:

  • Sudut pandang lebar
  • Dukungan untuk berbagai macam warna
  • Tampilan hitam yang bagus
  • Baterai tahan lama jika menggunakan warna yang lebih gelap

Kekurangan:

  • Gambar terlalu jenuh
  • Masa pakai baterai lebih pendek saat menampilkan warna-warna cerah

Layar AMOLED dikenal mampu memberikan warna hitam pekat saat diperlukan, nilai tambah yang besar pada layar apa pun dan sesuatu yang akan Anda lihat langsung saat membandingkan dengan LCD IPS (in-plane switching) standar (layar kristal cair). Manfaatnya terlihat jelas saat menonton film atau melihat gambar yang seharusnya mengandung warna hitam “asli”.

Teknologi AMOLED mencakup lapisan di belakang panel OLED yang memberikan cahaya ke setiap piksel daripada menggunakan lampu latar seperti yang dilakukan layar LCD. Karena setiap piksel dapat diwarnai sesuai kebutuhan, piksel dapat diredupkan atau dimatikan untuk membuat hitam pekat alih-alih piksel diblokir dari menerima cahaya (seperti pada LCD).

Ini juga berarti layar AMOLED sangat bagus untuk menampilkan berbagai macam warna; kontras dengan warna putih tidak terbatas (karena hitam adalah hitam mutlak). Di sisi lain, kemampuan luar biasa ini memudahkan gambar menjadi terlalu cerah (vibrant) atau terlalu berwarna (oversaturated).

Perbedaan Super AMOLED dan AMOLED

perbedaan AMOLED dan Super AMOLED
Perbedaan AMOLED dan Super AMOLED

AMOLED mirip dengan Super AMOLED tidak hanya dalam nama tetapi juga fungsinya. Pada kenyataannya, Super-AMOLED identik dengan AMOLED dalam segala hal kecuali satu, tetapi satu hal itulah yang membuatnya berbeda.

Kedua teknologi tersebut sama karena perangkat yang menggunakannya dapat menggabungkan sensor cahaya dan sentuh sehingga layar dapat dibaca dan dimanipulasi. Namun, lapisan yang mendeteksi sentuhan (disebut digitizer atau lapisan layar sentuh kapasitif), tertanam langsung ke layar dalam tampilan Super-AMOLED, sementara dalam tampilan AMOLED lapisan tersebut sepenuhnya terpisah di atas layar.

Ini mungkin tidak tampak seperti perbedaan yang besar, tetapi layar Super AMOLED membawa banyak manfaat dibandingkan layar AMOLED karena cara lapisan ini dirancang:

  • Perangkat bisa lebih tipis karena teknologi untuk tampilan dan sentuhan berada pada lapisan yang sama.
  • Kontras yang lebih tinggi, ditambah kurangnya celah udara antara digitizer dan layar sebenarnya, menghasilkan tampilan yang lebih tajam dan lebih hidup.
  • Lebih sedikit daya perlu disuplai ke layar Super-AMOLED karena tidak menghasilkan panas sebanyak teknologi layar yang lebih lama. Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa piksel sebenarnya dimatikan dan oleh karena itu tidak memancarkan cahaya / menggunakan daya saat menampilkan warna hitam.
  • Layar lebih sensitif untuk disentuh.
  • Pantulan cahaya berkurang karena tidak banyak lapisan, yang membuat membaca di luar ruangan dalam cahaya terang lebih mudah.
  • Refresh rate yang lebih tinggi membuatnya lebih responsif (membantu mempercepat waktu respons).

Namun, teknologi pembuatan layar Super-AMOLED lebih mahal. Seperti kebanyakan teknologi, ini kemungkinan akan berubah karena lebih banyak produsen memasukkan AMOLED ke TV, smartphone, dan perangkat mereka lainnya.

Berikut beberapa kelemahan lain dari teknologi AMOLED:

  • Bahan organik akhirnya mati, sehingga layar AMOLED menurun lebih cepat daripada LED dan LCD. Lebih buruk lagi, bahan yang digunakan untuk membuat masing-masing warna memiliki masa hidup yang berbeda-beda, menyebabkan perbedaan yang mencolok dalam keseragaman keseluruhan saat warna memudar (misalnya, film OLED biru tidak bertahan selama merah atau hijau).
  • Kebakaran layar adalah risiko dengan AMOLED karena penggunaan piksel yang tidak seragam. Efek ini diperparah saat warna biru mati dan meninggalkan warna merah dan hijau untuk mengisi kekosongan, meninggalkan jejak seiring waktu. Meski begitu, masalah ini tidak memengaruhi layar dengan jumlah piksel per inci yang tinggi.

Jenis Layar Super AMOLED

Beberapa produsen memiliki persyaratan tambahan untuk layar Super-AMOLED yang dilengkapi dengan fitur tertentu di perangkat mereka.

Misalnya, HD Super AMOLED adalah deskripsi Samsung tentang layar Super-AMOLED dengan resolusi definisi tinggi 1280×720 atau lebih besar. Lainnya adalah Motorola Super-AMOLED Advanced, yang mengacu pada layar yang lebih cerah dan beresolusi lebih tinggi daripada layar Super-AMOLED. Layar ini menggunakan teknologi bernama PenTile untuk mempertajam piksel. Lainnya termasuk Super-AMOLED Plus, HD Super-AMOLED Plus, Full HD Super-AMOLED, dan Quad HD Super AMOLED.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Post
apa itu LCD

Apa itu LCD – Liquid Crystal Display

Next Post
bagaimana cara kerja layar oled

Apa itu Layar OLED – Bagaimana Cara Kerjanya?

Related Posts
Total
0
Share