Domain: Sejarah, jenis, cara kerja, level, dll

sejarah domain, jenis, dan cara kerjanya

Domain adalah jaringan komputer dan perangkat yang dikendalikan oleh satu set otoritas dan memiliki pedoman khusus. Lebih khusus lagi, domein dikendalikan oleh satu perusahaan tertentu yang memiliki keberadaan internet dan alamat IP sendiri. Domein mendapatkan nama domainnya sendiri, seperti intutekno.com.

Sejarah Domain

Dahulu, pengguna akan mengakses alamat yang berbeda di jaringan komputer melalui alamat numerik host. Setelah pengenalan Domain Name System (DNS) pada tahun 1983, setiap komputer di jaringan kemudian dapat mengakses file dari host dengan menggunakan alamat numerik tersebut.

Namun, proses ini tidak berskala dengan baik dan membuat akses publik menjadi sulit. Oleh karena itu, ARPANET memperkenalkan DNS, sebuah proyek yang menjadi cikal bakal internet.

Bagaimana cara kerja Domain?

‘Domain Name System servers’ menerjemahkan permintaan nama domein dari pengguna internet ke alamat IP yang dapat dibaca oleh komputer. Server DNS kemudian menghubungkan pengguna ke situs web untuk alamat IP yang sesuai di dalam catatan server.

Bagaimana cara kerja domain

Setiap situs web memiliki dua elemen utama – nama domain dan server hosting web. Semua nama domain tertautkan ke alamat IP masing-masing dan mengarah ke server web tertentu yang menghosting situs web.

Pelajari: Cara membuat blog atau situs web.

Saat pengguna memasukkan nama domein ke browser, ia mencari alamat IP terkait melalui jaringan global server DNS.

Selanjutnya, server dengan informasi tentang alamat IP mengembalikannya ke browser web yang meminta data tentang situs dari layanan hosting domein. Server web ini menyimpan semua data situs web, termasuk file, database, dan kode HTML-nya.

Setelah host mengirim data kembali, browser web mengubahnya menjadi halaman web yang dapat kita kunjungi.

Mendaftarkan Domain Anda

Saat membangun situs web, misalnya di Blogger, memilih dan mendaftarkan nama domein biasanya merupakan langkah pertama. Proses pendaftaran nama sebuah domein lebih kurang seperti di bawah ini.

  1. Temukan Domain Name Registrar: Ada banyak registrar (pencatat atau pendaftar) yang menjual dan mengelola nama domein seperti Google Domains.
  2. Cari Nama Domain: Di sini, Anda dapat menggunakan pencatat nama domain untuk mencari nama domein yang tersedia. Pastikan untuk menyertakan kata kunci yang Anda inginkan bila perlu.
  3. Pilih Akhiran Nama Domain: Setelah Anda memilih nama domein, langkah selanjutnya adalah memilih akhiran (suffix). Yang paling populer adalah .com, akhiran yang umum lainnya di Indonesia termasuk .net dan .org.
  4. Beli Nama Domain: Setelah Anda memilih nama domein dan akhiran, Anda harus membelinya melalui pencatat domein. Yang biasanya terjadi adalah Anda membayar domein selama satu tahun dan kemudian secara konsisten membayar untuk memperbaruinya.
  5. Menyertakan perlindungan ID Domain: Saat mendaftarkan nama domein, Anda harus menyertakan informasi seperti nama, nomor telepon, alamat fisik, dan alamat email, yang akan terlihat oleh publik setelah nama domein Anda terdaftar. Jika Anda tidak ingin informasi Anda terlihat dan untuk melindungi diri Anda sendiri, Anda dapat membeli privasi domein. Itu akan menyembunyikan data Anda dari spammer atau pencuri identitas.

Tidak yakin di mana harus mendaftarkan domein Anda? Perusahaan memiliki banyak pilihan yang berbeda dan terjangkau. Misalnya, Anda dapat membeli nama favorit Anda dari Google Domains.

Berbagai jenis Domain

Selain level, ada juga berbagai jenis top-level domein (TLD). Internet Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN) bertanggung jawab untuk memelihara daftar semua TLD yang aktif. Ini termasuk domein tingkat atas generik (gTLD), domein tingkat atas baru (nTLD), dan nama domein tingkat atas kode negara (ccTLD).

gTLD (generic Top-level Domains)

Sebuah gTLD mewakili domein tingkat atas yang paling umum. Contohnya termasuk domain .com, .org, dan .net. gTLD sering berkorelasi dengan jenis perusahaan dan organisasi yang membelinya, seperti .com sering dikaitkan dengan laba, dan .org sering dikaitkan dengan nirlaba. Namun, secara teknis siapa pun dapat membeli semua jenis gTLD.

nTLD (New Top-level Domains)

Pada tahun 2011, ICANN memperkenalkan nTLD. nTLD adalah nama domein yang khusus untuk merek, organisasi, dan layanan. Anda lebih dapat menyesuaikan dan membuat nama domain Anda lebih relevan dengan situs web Anda. Beberapa contoh termasuk .pro, .guru, .ninja, dan .app.

Awalnya, ada total 22 gTLD. Namun, melalui kebijakan yang lebih longgar, ICANN mengizinkan pembuatan lebih dari 1.200 nTLD dan memungkinkan pembuatan lebih dari 1.000 nTLD per tahun.

ccTLD (Country Code Top-level Domains)

Sebuah ccTLD mengacu pada ekstensi domein dua huruf, seperti .id (Indonesia), .my (Malaysia), atau .jp (Jepang). Ini biasanya ditetapkan ke lokasi geografis seperti negara atau wilayah. Saat ini ada lebih dari 250 ccTLD yang terdaftar oleh ICANN. Kami memiliki daftar lengkap ccTLD yang kami kelompokkan berdasarkan abjad.

Level Domain yang Berbeda

Level domein mengacu pada bagian yang berbeda dari nama domain. Secara teknis tidak ada batasan jumlah level domein yang bisa ada. Namun, yang paling terkenal termasuk domain sub, level kedua, dan level teratas.

Top-level domain (TLD) adalah domein dengan peringkat tertinggi di internet. TLD diberi label dengan ekstensi nama domainnya, seperti .com, .org, atau .net. Domain tingkat kedua adalah nama yang berada tepat di sebelah kiri .com, .net, dan domain tingkat atas lainnya. Misalnya, untuk intutekno.com, “.com” adalah level teratas, dan “intutekno” adalah level kedua. Subdomain adalah apa yang ada di sebelah kiri domein tingkat kedua. Misalnya, ini bisa berupa “www” di depan “intutekno”, atau jika Anda menghosting blog di subdomain, dan nama domainnya adalah blog.intutekno.com, “blog” akan menjadi subdomainnya.

Pelajari: Cara membeli domain di Google Domains dan memperpanjangnya.

Perbedaan antara Nama Domain dan URL

Meskipun nama domein dan Universal Resource Locator (URL) memiliki beberapa kesamaan, keduanya berbeda. URL bertindak sebagai alamat web lengkap yang dapat mengarahkan pengunjung ke halaman tertentu di situs. Nama domein hanyalah bagian darinya.

URL terdiri dari protokol, domain, dan jalur. Protokol menunjukkan apakah suatu situs memiliki sertifikat SSL. Perhatikan bahwa URL memiliki jalur hanya jika mengarahkan pengunjung ke halaman tertentu di situs.

Ada juga nama domein yang sepenuhnya memenuhi syarat (FQDN). Ini mengacu pada versi lengkap dari nama domein yang juga terdiri dari nama host.

Definisi yang lain

Domain dalam terminologi komputer umum juga merupakan rentang nilai yang dimiliki oleh atribut tertentu—misalnya, rentang yang berlaku untuk tipe data tertentu. Dalam Google Sheet, daftar kemungkinan nilai yang telah Anda tetapkan untuk kolom tertentu adalah domein kolom itu.

Dalam taksonomi biologis, domain (/dəˈmeɪn/ atau /doʊˈmeɪn/) (Latin: regio), juga dominion, superkingdom, realm, atau empire, adalah peringkat taksonomi tertinggi dari semua organisme.

Sumber:

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts