Central Processing Unit (CPU), Info Dasar

Semua jenis perangkat menggunakan Central Processing Unit (CPU), termasuk desktop, laptop, dan komputer tablet, telepon pintar, bahkan televisi layar datar Anda.

CPU adalah komponen komputer yang bertanggung jawab untuk menafsirkan dan mengeksekusi sebagian besar perintah dari perangkat keras dan perangkat lunak komputer lainnya.

Intel dan AMD adalah dua produsen CPU paling populer untuk desktop, laptop, dan server. Di lain pihak, Apple, NVIDIA, dan Qualcomm adalah pembuat CPU smartphone dan tablet yang terkenal.

Anda mungkin mendengar atau melihat banyak nama berbeda yang digunakan untuk menyebut CPU. Diantaranya prosesor, prosesor komputer, mikroprosesor, prosesor pusat, dan “otak komputer”.

Monitor komputer atau hard drive kadang-kadang sangat keliru disebut sebagai CPU. Padahal perangkat keras tersebut melayani tujuan yang sama sekali berbeda dan sama sekali tidak sama dengan CPU.

Seperti apa Central Processing Unit itu dan Dimana Letaknya

CPU modern biasanya berbentuk persegi dan cukup kecil, seukuran kotak korek api. Memiliki banyak konektor logam pendek, bundar di bagian bawahnya (lihat gambar). Beberapa CPU yang lebih tua memiliki pin, bukan konektor logam.

Central Processing Unit (CPU)
Central Processing Unit (CPU)

CPU menempel langsung ke “soket” CPU (atau kadang-kadang “slot”) pada motherboard. CPU dimasukkan ke dalam soket pin-side-down, dan tuas kecil membantu mengamankan prosesor.

Setelah berjalan bahkan baru sebentar, CPU modern bisa menjadi sangat panas. Untuk membantu menghilangkan panas ini, mereka hampir selalu dipasangi pendingin dan kipas langsung di atasnya. Biasanya, ini dibundel dengan pembelian CPU.

Pengganti kipas pendingin yang lebih canggih juga tersedia, termasuk kit pendingin air dan unit penggantian fase.

Seperti disebutkan di atas, tidak semua Central processing unit (CPU) memiliki pin di sisi bawahnya, tetapi yang pasti, pin mudah bengkok. Berhati-hatilah saat memegang, terutama saat memasang ke motherboard.

Apa itu Clock Speed

Kecepatan clock prosesor adalah jumlah instruksi yang dapat diproses dalam waktu tertentu, diukur dalam gigahertz (GHz).

Misalnya, CPU memiliki kecepatan clock 1 Hz jika dapat memproses satu instruksi setiap detik. Contoh yang lebih nyata: CPU dengan kecepatan clock 3,0 GHz dapat memproses 3 miliar instruksi setiap detik.

Apa itu Core

Beberapa perangkat memiliki prosesor single-core sementara yang lain mungkin memiliki prosesor dual-core (atau quad-core, dll.). Sudah jelas, memiliki dua unit prosesor akan meningkatkan kinerja secara drastis. Artinya, keduanya dapat secara bersamaan mengelola dua kali instruksi setiap detik.

Beberapa CPU dapat memvirtualisasikan dua inti untuk setiap satu inti fisik yang tersedia, yang dikenal sebagai Hyper-Threading. Virtualisasi berarti bahwa CPU dengan hanya empat core dapat berfungsi seolah-olah memiliki delapan, dengan core CPU virtual tambahan disebut sebagai utas terpisah. Meskipun demikian, core fisik bekerja lebih baik daripada yang virtual.

CPU mengizinkan, beberapa aplikasi dapat menggunakan apa yang disebut multithreading. Jika sebuah utas dipahami sebagai satu bagian dari proses komputer, maka menggunakan banyak utas dalam satu inti CPU berarti lebih banyak instruksi dapat dipahami dan diproses sekaligus. Beberapa perangkat lunak dapat memanfaatkan fitur ini pada lebih dari satu inti CPU, yang berarti bahwa lebih banyak instruksi dapat diproses secara bersamaan.

Contoh: Intel Core i3 vs i5 vs i7

Untuk contoh yang lebih spesifik tentang bagaimana beberapa Central processing unit (CPU) lebih cepat dari yang lain, mari kita lihat bagaimana Intel mengembangkan prosesornya.

Mungkin Anda bisa menebak dari penamaannya, chip Intel Core i7 berkinerja lebih baik daripada chip i5, yang berkinerja lebih baik daripada chip i3. Mengapa yang satu berkinerja lebih baik atau lebih buruk daripada yang lain? Ini sedikit lebih kompleks untuk dijelaskan tetapi masih cukup mudah dimengerti.

Prosesor Intel Core i3 adalah prosesor dual-core, sedangkan chip i5 dan i7 adalah quad-core.

Turbo Boost adalah fitur dalam chip i5 dan i7 yang memungkinkan prosesor untuk meningkatkan kecepatan clocknya melebihi kecepatan dasarnya. Sebagi contoh, kapan pun diperlukan kecepatan 3,0 GHz dapat dinaikkan hingga 3,5 GHz. Chip Intel Core i3 tidak memiliki kemampuan ini. Model prosesor yang berakhiran “K” dapat di-overclock, yang berarti kecepatan clock tambahan ini dapat dipaksakan dan digunakan sepanjang waktu.

Hyper-Threading, seperti yang disebutkan sebelumnya, memungkinkan dua utas untuk diproses per setiap inti central processing unit. Ini berarti prosesor i3 dengan Hyper-Threading mendukung hanya empat utas simultan (karena mereka adalah prosesor dual-core). Prosesor Intel Core i5 tidak mendukung Hyper-Threading, yang berarti mereka juga dapat bekerja dengan empat utas secara bersamaan. Prosesor i7 mendukung teknologi ini, dan karenanya dapat memproses 8 utas pada saat yang sama.

Prosesor pada laptop, smartphone, tablet, dll memiliki kemampuan lebih rendah dibandingkan rekannya di PC. Prosesor itu mengalami kendala daya yang melekat pada perangkat yang tidak memiliki pasokan daya berkelanjutan. Jadi, core i3, i5, atau i7 pada produk bertenaga baterai memiliki kinerja lebih rendah dibandingkan CPU desktop. Dalam hal itu mereka harus menemukan keseimbangan antara kinerja dan konsumsi daya.

Informasi lebih lanjut tentang Central Processing Unit

Baik kecepatan clock, maupun jumlah inti CPU, bukan merupakan satu-satunya faktor yang menentukan apakah satu CPU “lebih baik” dari yang lain. Ini sering tergantung pada jenis software yang berjalan di komputer. Dengan kata lain, bergantung pada aplikasi yang akan menggunakan CPU.

Satu CPU mungkin memiliki kecepatan clock rendah tetapi merupakan prosesor quad-core, sementara yang lain memiliki kecepatan clock tinggi tetapi hanya prosesor dual-core. Mana yang lebih bagus? Menentukan CPU mana yang akan mengungguli yang lain, sekali lagi, tergantung sepenuhnya pada apa CPU digunakan.

Misalnya, program pengeditan video menuntut CPU yang berfungsi paling baik pada banyak core CPU akan bekerja lebih baik pada prosesor multicore dengan kecepatan clock rendah daripada pada CPU single-core dengan kecepatan clock tinggi. Tidak semua perangkat lunak, game, dan sebagainya dapat mengambil manfaat lebih dari satu atau dua core. Hal ini membuat core CPU yang tersedia menjadi sangat tidak berguna.

Komponen lain dari Central Processing Unit (CPU) adalah cache. Cache CPU seperti tempat penyimpanan sementara untuk data yang biasa digunakan. Alih-alih memanggil memori akses acak (RAM) untuk item-item ini, CPU menentukan data apa yang tampaknya Anda terus gunakan, mengasumsikan Anda ingin tetap menggunakannya, dan menyimpannya dalam cache. Cache lebih cepat daripada menggunakan RAM karena merupakan bagian fisik dari prosesor. Lebih banyak cache berarti lebih banyak ruang untuk menyimpan informasi tersebut.

Apakah komputer Anda dapat menjalankan sistem operasi 32-bit atau 64-bit tergantung pada ukuran unit data yang dapat ditangani CPU. Prosesor 64-bit dapat mengakses lebih banyak memori sekaligus dan dalam potongan yang lebih besar daripada 32-bit. Itulah sebabnya mengapa sistem operasi dan aplikasi yang spesifik 64-bit tidak dapat berjalan pada prosesor 32-bit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Post

Microsoft Windows 8: Edisi, Update, Lisensi, dll.

Next Post

Microsoft Windows 10: Versi, Tanggal Rilis, dan Fitur

Related Posts