Privasi WhatsApp: Mengapa Pengguna Harus Waspada

Privasi WhatsApp

WhatsApp (WA), yang merupakan salah satu platform pesan yang paling populer di dunia. Hampir 2 miliar pengguna global. WA memungkinkan pengguna untuk melakukan panggilan suara dan video secara gratis, mengirim pesan teks, dan lebih banyak lagi. Tetapi kita tidak sedang membahas itu semua, melainkan hal yang lebih serius, yaitu ‘privasi WhatsApp’.

Kita abaikan dulu fakta bahwa WA memang merupakan aplikasi perpesanan favorit teman dan keluarga yang ingin tetap ada kontak. Kepercayaan pengguna telah terkikis dalam beberapa tahun terakhir. Apalagi setelah WhatsApp mengeluarkan pembaruan kebijakan privasi pada tahun 2021. Kebijakan ini mendapatkan reaksi keras dan keluhan dari pengguna tentang kurangnya keamanan dan transparansi pada aplikasi.

Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang apakah WhatsApp aman dan apa yang terjadi pada lalu lintas informasi pribadi.

Menurut Ivan Righi, seorang analis intelijen ancaman siber senior di Digital Shadows, WhatsApp dan banyak layanan pesan lainnya menyatakan bahwa mereka tidak menyimpan log pesan atau panggilan pengguna. Namun, pesan masih bisa tersimpan di perangkat lokal dan dicadangkan ke perangkat yang menjalankan aplikasi. Oleh karena itu, meskipun pesan telah dihapus dari ponsel, kemungkinan besar masih dapat dipulihkan dengan menggunakan alat forensik, meskipun dalam beberapa kasus data mungkin telah ditimpa atau dienkripsi sehingga tidak dapat diakses setelah dihapus.

Pelajari: Cara melihat pesan yang sudah dihapus oleh pengirimnya.

Kritik pembaruan kebijakan privasi WhatsApp karena kurangnya transparansi?

WhatsApp mengumumkan fitur baru yang memungkinkan pengguna untuk mentransfer riwayat percakapan, gambar, video, dan pesan suara dari Android ke iPhone melalui aplikasi Move to iOS dari Apple. Namun, kebijakan privasi WhatsApp telah menuai kritik karena adanya perubahan yang signifikan, yaitu berbagi informasi dengan grup Facebook yang lebih besar. Hal ini menimbulkan kekhawatiran tentang kurangnya transparansi, karena banyak metadata yang terkait dengan pengguna seperti riwayat pembelian, lokasi, dan ID perangkat, dapat terekam dan terbagikan dengan pengiklan pihak ketiga dan mitra lainnya dari WhatsApp.

Masalah privasi WhatsApp, data apa yang mereka kumpulkan dan bagaimana mereka menggunakannya

WhatsApp merupakan layanan pesan milik Facebook dan mampu membagikan informasi profil pengguna dengan Facebook. Informasi ini dapat mereka (Facebook dan produk lainnya) gunakan untuk memberikan rekomendasi kepada pengguna, mempersonalisasi fitur dan konten, membantu dalam proses pembelian, serta menampilkan iklan dan penawaran yang sesuai di produk Facebook lainnya. Terlepas dari klaim Facebook yang berbeda, perusahaan membagikan data pengguna dengan perusahaan pihak ketiga, termasuk mitra yang menggunakan layanan analisis, pengiklan, dan penegak hukum.

Beberapa pengguna mungkin merasa khawatir tentang keamanan WhatsApp karena layanan ini dapat membagikan informasi profil seperti nomor telepon dan nama pengguna dengan Facebook. Misha Rykov, seorang analis privasi dan data di Mozilla, menjelaskan bahwa WhatsApp dapat mengumpulkan dan membagikan informasi rinci yang terkait dengan pesan kepada perusahaan-perusahaan yang terkait dengan Facebook. Informasi tersebut mencakup kapan pesan terkirim dan alamat IP.

“Jadi, Facebook dapat melacak siapa yang mengirim pesan WhatsApp, kapan, kepada siapa, dari lokasi mana (jika pengguna memperbolehkan), dan lain-lain – tetapi bukan konten itu sendiri,” kata Rykov. “Ini menciptakan masalah privasi bagi orang yang menginginkan anonimitas penuh. Orang-orang ini harus mempertimbangkan menggunakan aplikasi yang lebih meningkatkan privasi seperti Signal, Threema, Wire.”

Pelajari: mana yang lebih aman, Signal vs Whatsapp.

Sebuah fakta penting tentang keamanan WhatsApp: ketika Anda menggunakan aplikasi untuk berbicara dengan rekan bisnis, kemungkinan percakapan Anda tidak benar-benar privat. Ini karena pesan dengan bisnis berbeda dengan pesan dengan keluarga atau teman. Bisnis besar harus menggunakan layanan hosting untuk mengelola komunikasi mereka. Mereka dapat memilih untuk menggunakan layanan hosting aman dari Meta untuk mengelola obrolan WhatsApp dengan pelanggan mereka, menjawab pertanyaan, dan mengirimkan informasi seperti tanda terima pembelian. Oleh karena itu, kebijakan privasi WhatsApp untuk berkomunikasi dengan bisnis harus dilihat sebagai hal yang berbeda.

jaga privasi saat menggunakan whatsapp

Apa fitur keselamatan dan keamanan yang sebaiknya saya periksa?

Informasi bermanfaat tentang cara menggunakan WhatsApp dengan aman terdapat dalam ketentuan layanannya. WhatsApp Help Center menyatakan bahwa berbagi konten berikut merupakan tindakan yang terlarang:

  • ilegal
  • cabul
  • memfitnah
  • mengancam
  • mengintimidasi
  • melecehkan
  • membenci
  • rasial atau etnis, atau mendorong perilaku yang melanggar hukum, atau tidak pantas, atau
  • melanggar TOS.

Jika pengguna melanggar ketentuan layanan WhatsApp, maka mereka akan mendapat larangan menggunakan layanan tersebut.

Pada pengaturan privasi, WhatsApp juga menyertakan fitur keselamatan dan keamanan, seperti pengendalian terhadap siapa yang dapat melihat informasi Anda (seperti terakhir terlihat, gambar profil, atau status). Ada juga opsi untuk mematikan tanda terima pesan sehingga pengirim tidak akan tahu bahwa Anda telah membaca pesannya. Namun opsi ini tidak berlaku untuk obrolan grup. WhatsApp juga memberikan opsi untuk memblokir dan/atau melaporkan kontak dan pesan yang tidak pantas.

Bagaimana rekam jejak WhatsApp terkait informasi pribadi pengguna?

Sebelumnya, WhatsApp mengalami pelanggaran keamanan pada Mei 2019 yang menyebabkan pengguna terkena malware berbahaya di ponsel mereka. WhatsApp tidak menyebutkan jumlah pengguna yang terkena dampak tersebut.

Jadi, apakah WhatsApp aman dan dapat digunakan dengan aman?

WhatsApp telah berupaya untuk memastikan keamanan dan keselamatan pengguna melalui fitur-fitur canggih mereka. Namun demikian, hal ini tidak cukup karena terdapat kurangnya transparansi yang jelas antara aplikasi dan pengguna. Jika Anda memilih untuk menggunakannya, maka menjadi tanggung jawab Anda untuk memanfaatkan fitur-fitur yang tersedia untuk menjaga privasi Anda.

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts